Isnin, 29 Jun 2009

Retorik Ukhuwwah




Saya memandang sekeliling..

Ada puluhan pasang mata,melihat dan meneliti tuan punya diri sang mulut yang berbicara..

“Al Muslim akhu Muslim…”sepatah saya mengeluarkan sepotong ayat yang pernah disuarakan sang Rasul 14 abad silam..

Seorang Muslim itu adalah saudara seorang Muslim yang lain.Hubungan itu merentas bangsa dan negara,warna kulit atau budaya..

Melayu,Cina atau Negro berkulit pantat kuali sekalipun,jika dia mengaku Allah dan Rasul sebagai pembelanya,jadilah dia saudara seIslam dengan kita…

Walau hanya dipisahkan Sungai Golok yang beberapa meter cuma,tetap mereka di Patani adalah saudara kita…
Mereka adalah kita,kita adalah mereka..

Badan yang satu..Ada satu tercarik,yang lain merawat saksama.Ada satu demam membakar,yang lain tidak boleh melelap mata…

Inilah ukhuwwah Islami…



KENAL





Pohon enau

Maaf,saya cukup tidak berkenan dengan perangai manusia ,seperti enau di dalam belukar..

Bongkak,sombong,hanya tahu melepas pucuk masing-masing..

Begitu juga manusia..

Saya percaya Islam akan bangkit suatu hari nanti.Bila masanya,itu pekerjaan Yang Maha Esa..

Dan Islam akan bangkit dengan tangan-tangan Muslim pentajdid.Mereka bersama-sama berganding bahu,berjuang tanpa kenal erti penat lelah,demi DIN ini..

Ukhuwwah mereka mantap.Saling melengkapi.Kompak dalam bekerjasama..Sering berkongsi suka dan duka.Kadang-kadang sama menguntum senyum,sering menadah air mata kedukaan bersama..

Bukan bercakap tentang ukhuwwah atas dasar retorik,kita kena mulakannya..

Syarat pertama adalah KENAL….

Cukup kecewa kalaulah teman sekelas pun tidak kita kenal namanya.Belajar bersama,bertahun lama,tetapi,kenal pun tidak ..
Usah bermimpi menjadi teraju membina ukhuwwah Islami jika itu yang terjadi..

Sukar dimengerti bagaimanakah tikus ingin membaiki labu..

Pasti tidak berjaya..Kenallah mereka di sekeliling kita

Kawan-kawan seangkatan biarlah bertegur sapa..

Mak cik kantin biarlah bermanis muka dengannya walau bahasa perbualannya bahasa Indonesia..

Biarlah kita tahu siapa pakcik pengawal di asrama.Bukan hanya memandang sepi tanpa mata..

Jangan kita remehkan pakcik makcik petugas di tempat kita belajar..Mereka juga manusia bisa berbicara..

“Aku tak kenal dia,jadi aku buat dunno je la,”selamba badak seorang anak muda berjalan tidak nampak hidung apabila melintas seorang pakcik pengutip sampah..

Apakah salahnya jika senyuman diukir dan salam dilontarkan.Hatinya pasti berbunga segar.

“Rupanya ada yang perasan kewujudanku!!”monolog sang pakcik bahagia..

Senyum bertemu salam,salam bersua kata,kata berhalus seri…

Dan seri berbuah ukhuwwah..




JANGAN JADI SAYA DULU


“Sheikh,kenapa anta buat macam tu?Ini tidak adil..”saya membentak marah seorang sahabat seperjuangan setelah saya tidak berpuas hati dengan suatu peristiwa..

“I’m being backstabbed by my own skin,my beloved friends!!”hati saya sudah tidak mengenal kata sabar..

Orang kata air mata lelaki adalah sangat mahal..

Tetapi saya tidak kisah.Airmata tidak dapat dibendung lagi.Empangan yang sekian saat dibina pecah..

Hati remuk-redam.Tangisan sayu terus hanyut dalam sujud kepadaNya..

Sang sahabat datang menyerah rela.Menjelaskan dengan penuh tenang dan santai,dengan bahasa ukhuwwah..

“Ya Allah!!

Saya tersempuk lelah.Tidak disangka hakikat sebenarnya..

Banyak mata yang menangis kerana saya.Hati mana tidak sakit bak disayat pisau nan tajam,kerana perlakuan seorang sahabat yang khilaf..

Aku khilaf..

“Maafkanku sahabat-sahabatku!”tulus mulus hati ini berbicara,penyesalan mencengkam rasa..

Sekali lagi manik airmata tertumpah murah.Bukan kerana marah dan kecewa,cuma kerana singkat fikiran,dihasut syaitan pendamba marah..



SEBUAH NASIHAT


Ukhuwwah itu bukan sekadar bersalam,bermanis muka tatkala bersua tetapi juga seni hati dalam berkomunikasi..

Apa gunanya bersalam tetapi hati menolak ‘bersalam’ sesama..

Apa gunanya bermanis muka kalau hati kelat sekelat-kelatnya..

Pernah Syeikh Mustafa Mahsyur berkata sewaktu disoal sebuah pertanyaan..



“Andai antara kader-kader dakwah pun bertegang leher,bermasam muka,memunafikkan hati, JANGAN SESEKALI DIHARAP MAMPU MERAPATKAN UKHUWWAH SELURUH UMAT ISLAM!!!!!”




Usah berfikir melangkah laju dalam dakwah Islami,kalau sejak dari awal ,kaki sudah tempang sebelah..


“Sesungguhnya mukmin itu BERSAUDARA,”
Al-Hujuraat:10






Bersama sahabat seperjuangan di puncak Bukit Bendera...

1 ulasan:

miss susi berkata...

Seorang mukmin terhadap mukmin yang lain adalah seperti sebuah bangunan di mana sebahagiannya menguatkan sebahgian yg lain.

trima kasih ats peringatan..