Khamis, 28 Julai 2016

Doktor Bukan Tuhan..




Awan berarak masuk.Guruh berdentum dentam di angkasa.Langit gelap gelita,sarat memboyot seperti ibu menunggu detik untuk bersalin.

Jemuran segera diangkat.Sang ibu terpekik terlolong memanggil anak-anak yang sedang bermain untuk pulang segera.

Apa yang bermain di minda pastilah hanya satu perkara ; hujan ribut pasti akan melanda.

Biasanya begitu.Namun adakalanya hujan ribut yang dijangka menjelma,tiba-tiba menghilang.

Ketetapan/ norma berlakunya suatu perkara inilah yang dinamakan SUNNATULLAH.

Bolehkah ketetapan itu berlaku sebaliknya?Tentulah boleh.Namun itu tergantung pada kekuasaan Tuhan.

Begitu juga bab kesihatan.

Sebagai contoh mudah buat kita.

Seorang lelaki,berusia 50 tahun,dengan sejarah kencing manis dan darah tinggi selama 20 tahun.

"Tekanan darah encik 200/100.Ini bacaan yang sangat tinggi.Gula darah ketika puasa pula 20.Juga sangat tinggi!" .Kata seorang doktor ketika mendatangi pesakit tersebut.

"Bukan sekali.Hampir setiap kali berjumpa saya,inilah keadaan encik!".

"Bahaya ni.Boleh kena serangan jantung,stroke.Tinggi risiko!".

Si doktor terus sabar memberikan nasihat buat si pesakit.

"Doktor bukan Tuhan.Stroke ke,sakit jantung ke,itu semua kerja Dia!"

"Kawan saya,apa-apa sakit pun tak perbah ada.Tiba-tiba je kena serangan jantung.Terus meninggal!"

Bentak si pesakit.

Amarah pula menguasai akal si pesakit.Bosan juga mungkin dengan bebelan doktor kepadanya.

Inilah kesalahfahaman yang sering menjerat minda segelintir masyarakat kita.

Kita bercempera balik ke rumah,angkat kain di jemuran SEBELUM hujan ribut.Dah terlambat apabila SUDAH hujan ribut.

Begitu juga al kisah penyakit kronik seperti darah tinggi dan kencing manis.

Penyakit sebegini yang tidak terkawal bakal memberikan komplikasi seperti stroke dan serangan jantung.Sunnatullahnya begitu.

Dengan ilmu perubatan dan ditambah dengan pengalaman para anggota kesihatan,proses pengubatan akan bersifat mencegah; yakni SEBELUM 'hujan ribut melanda'.

Jika SUDAH dilanda 'hujan ribut',menyesal tidak sudah dibuatnya.Lebih-lebih lagi kalau nyawa menjadi taruhannya.

Ya begitulah.

Doktor bukan Tuhan,namun dengan ilmu dan pengalaman yang diberikan Tuhan,doktor
mampu meramal ceritera para pesakit yang didatanginya.

Sekali lagi,itulah SUNNATULLAH..




Selasa, 5 April 2016

Cerita Tipu Hadis Garam


Kira-kira 5 tahun lepas,sewaktu pulang bercuti dari Bandung,saya berpeluang mengikuti abah untuk pergi berbekam.

Tempatnya di Pasir Mas Kelantan.

Pesan abah,
"Kalau tukang bekam banyak cakap,tolong senyap saja.Tak perlu balas ya!"

Saya hanya mengiyakan sepatah.

Jauh terbang ke ufuk fikir mencari sebab dek kenapa pernyataan sedemikian keluar dari mulut abah.

Sesampainya di sana,sudah ada beberapa buah kereta parkir di pekarangan rumah tukang bekam.

Orangnya separuh baya,berketayap putih.


Hadis Garam

"Antara petua Nabi adalah makan secubit garam sebelum menu utama!"

Menyirap darah dibuatnya.

" Makan garam boleh elak pelbagai jenis penyakit!"

Kata tukang bekam lagi.Nadanya serius dan penuh keyakinan sambil tangannya sibuk memperagakan tusukan jarum bekam ke bahagian belakang abah.

Akal rasional saya tidak mampu dibendung.Empangan fakta harus dihujahkan kepada 'pembawa ajaran sesat'.

Mujur isyarat abah menyuruh saya bertenang.

Gelisah punggung,panas hati siapa yang tahu.

Belum lagi cerita pemahaman perubatan Nabawi yang menyeleweng.

Secara mudahnya, hadis makan garam itu tertolak.Tidak sahih dari Rasulullah.

Mohon dibaca artikek dari Dr Rozaime Ramli berkenaan hadis garam ini.

http://rozaimiramle.blogspot.com/2012/09/adakah-mengambil-sedikit-garam-sebelum.html?m=1


Sunnah Garam

Garam itu bersifat masih.

Garam diperlukan dengan kadar sedikit untuk kegunaan tubuh kita,sekitar 6g per hari (1 sudu teh).Banyak makanan kita pada hari ini sudah terkandung garam di dalamnya.

Untuk pesakit darah tinggi umpamanya,makanan tinggi garam,budu,ikan kering dan sebagainya sangat harus dikurangkan.

Garam (Sodium Chloride aka NaCl) diperlukan untuk tujuan yang baik ; keseimbangan cairan,pH darah,kontraksi otot dan sebagainya.

Namun apabila sudah pada kadar berlebihan, garam akan merosakkan fungsi buah pinggang.

Seharusnya garam berlebihan harus dinyahkan dari tubuh,akan tetapi sifat garam adalah mengikat air.Garam akan kekal di dalam badan.

Apabila kekal di dalam badan,isipadu darah akan bertambah,dan seterusnya menyebabkan tekanan darah tinggi.

Analogi mudah seperti aliran sungai ketika hari biasa dan pada musim tengkujuh.Malapetaka maksudnya kalau isipadu air sungai terlampau tinggi.

Kita sudah melihat bah kuning pada penghujung 2014.


Kesimpulan

Rasululllah membawa mukjizat.Ajarannya dianggap sunnah.Maka mustahil amat kalau sunnah Nabi itu bersifat merosakkan seperti cerita garam tadi.

Mesti ada yang tidak kena.

Oleh itu,garam itu keperluan pada kadar wasatiyy.Jangan berlebih-lebihan sehingga garam dimakan sebagai menu utama.

Kita ada akal kurnia Ilahi,maka manfaatkanlah.

Sekian.