Ahad, 14 September 2014

I Love Monday.., Kenapa Isnin Biasanya Dibenci...




Sudah lama laman blog ini tidak terisi.Andai blog ini sebuah rumah, pasti penuh labah-labah bersarang, habuk dan debu pasti berhamburan saat pintu dibuka.

Dalam kesibukan tugas, saya sempat membaca buku berjudul I LOVE Monday.

Buku ini karya penulis dari seberang, bernama Arvan Pradiansyah. Setelah lebih 2 tahun dibeli, baru sekarang kesempatan menghadam datang.

Kenapa sekarang?

Rasa malas, bosan dengan rutin, membuat setiap hari terasa sangat lama. Selalu ia menyerang..

Apa yang saya dapatkan dalam buku ini adalah dalam memperkuatkan makna ' ERTI HIDUP PADA MEMBERI'..

Setiap kerja adalah memberi.

Setiap kerja dilakukan untuk makna hidup orang yang mendapat manfaat dari hasil kerja tangan kita.

Buatlah yang terbaik. Ada kepuasan dalam setiap hasil kerja yang cemerlang.

Bukankah ada sabda Rasul yang memaknakan amalan paling baik adalah yang dibuat dengan kualiti maksimum...

Gabungan penceritaan dari pengalaman beliau dan statistik, semuanya mengembalikan benak fikir saya kepada potongan tinta junjungan besar kita Muhammad.

" Sebaik-baik manusia adalah yang memberikan manfaat kepada orang lain"

5 bintang untuk buku ini ....














Sabtu, 9 November 2013

Kenapa Perlu Berpuasa Sebelum Pembedahan?


" Kejam la macam ni. Mak saya yang dah berusia ni tak tahan kalau nak berpuasa lama-lama. Dari 12 malam tadi sampai pukul 2 petang dah!" Bentak seorang anak kepada pesakit.

Terkedu saya apabila 'disergah' sedemikian.

Si pesakit dijadualkan untuk mengikuti pembedahan ' Above Knee Amputation', sebuah prosedur memotong  kaki.Keputusan berat yang terpaksa diambil oleh pesakit dan keluarga kerana saluran darah di pangkal pahanya tersumbat penuh.

Tiada aliran darah ke bahagian bawah kaki.Kaki terasa sakit mencucuk-cucuk, tiada oksigen terhidang buat sel-sel. Akibatnya semua sel-sel, anggota terkecil kehidupan akan mulai menamatkan kehidupan.

" Maaf puan. Ini prosedur yang harus dipatuhi semua orang yang akan menjalani pembedahan!"

" Nampak memang kejam, namun ada sebab kenapa ibu puan harus berpuasa terus!"

" Untuk pembedahan besar, dan menggunakan bius umum, selain pesakit tidak akan sedarkan diri sewaktu pembedahan, semua otot akan lumpuh. Otot pernafasan akan lumpuh, maka ibu puan akan bernafas dengan bantuan mesin pernafasan sewaktu pembedahan!"

" Begitu juga usus kecil, usus besar, perut, semuanya lumpuh secara keseluruhan. Biasanya makanan yang dimakan memerlukan sehingga 8 jam untuk dicerna secara sempurna. Jadi, kalau peraturan puasa tidak diendahkan oleh pihak pesakit, ia boleh membawa impak buruk kepada pesakit!"

Hening suasana seketika.

" Pembedahan kaki mungkin boleh berjaya. Tetapi kalau pesakit tidak berpuasa sempurna, sisa-sisa makanan boleh naik ke bahagian atas, sehingga boleh memasuki ruang paru-paru. Kita tidak mahu paru-paru menderita sehingga terjangkit radang paru-paru, jangkitan kuman yang semua orang tidak mahukannya!"

" Begitu juga keadaan perut yang berasid ketika masih mencerna makanan. Kita tidak mahu asid-asid ini menceroboh saluran atas dari perut, dan juga boleh memberi impak yang buruk juga kepada paru-paru kalau terserap masuk!

Panjang saya menjelaskan.

" Saya faham dengan keprihatinan keluarga. Kalaulah ibu puan merupakan ibu saya sendiri, saya juga sedih apabila melihat dia menderita di usia senja sebegini. Saya terpaksa membenarkan ibu menunggu, demi prioriti yang lebih utama!"

" Buat ketika ini, kita masukkan air melalui saluran darah. Air ini akan menjaga tekanan darah ibu puan dalam keadaan stabil dan optimum untuk menjalani pembedahan!"

Alhamdulillah, nampak gayanya keluarga pesakit mula dapat menerima.

" Boleh tak kami lapkan sikit bibir dia dengan air? Kering sangat-sangat!" Pinta si anak lagi.

Saya menggangguk lemah.

Prinsip ' Seek First To Understand, Then To Be Understood' harus ditanamkan secara perlahan-lahan.Semua orang mahu dirinya difahami terlebih dahulu.

Tiada salahnya kalau kita merendahkan diri seketika, cuba memahami orang terlebih dahulu, demi mendapat keberhasilan komunikasi dalam kehidupan seharian..

Ya..Benar sekali firman Tuhan. Sesunnguhnya manusia itu dicipta dengan banyak keluhan..




Khamis, 31 Oktober 2013

Kisah Surgeri : Bantal Milik Arwah..


Pesakit lelaki itu terlantar di katil. Patah riuk tulangnya..

Akibat kemalangan sewaktu menunggang motorsikal bersama anak lelaki bongsunya yang berusia 4 tahun.

Komplikasi sampingan menyebabkan dirinya kekurangan zat natrium di dalam badan dan menderita strok akut (angin ahmar).

Isteri setia mendampingi.

Panjang bertanya keadaan kesihatan ini dan itu, lantas saya bertanya kepada isterinya.

" Anak pula macam mana?"

Senyuman kelat terukir di bibir sang isteri.

" Anak lelaki bongsu kami, yang paling manja, meninggal terus di tempat kejadian!"

" Suami saya hanya mengetahuinya selepas 6 hari anak kami dikebumikan. Kalau doktor nampak bantal yang suami saya sedang gunakan untuk tidur, dan peluk, itulah bantal arwah anak saya.Dia mahu melepaskan kerinduan terhadap anak kami!"

" Tapi takpe. Anak saya sudah berbahagia di sana. Di sini, saya dan suami sangat berduka, namun saya harus kuat untuk suami yang masih berjuang di katil dan demi anak-anak yang lain!"

Ya ujian yang menimpa insan.

Kalau kita merasakan ujian, beban yang ditanggung sekarang sangat berat, masih ada ramai yang lebih berat ujiannya.

Pesakit saya dan isterinya, memberikan semangat secara tidak langsung untuk terus berjuang di dalam bidang perubatan ini.

Hidup ini menuju mati, buat yang terbaik, ikhlaskan niat, maju terus, kerna mati tidak mengenal waktu..