Selasa, 9 Jun 2009

Bercakap Tentang SUNNAH........





Saya sering bercakap tentang SUNNAH.Dengan sahabat,kawan,adik-adik kelas dan sesiapa sahaja..Bahasanya mungkin secara langsung dan mungkin juga tidak langsung..

Apabila di dalam bulatan usrah atau tazkirah,mungkin penekanannya lebih kepada definisi,pengertian dan sebagainya.Itu bahasa usrah..

Lain pula lenggoknya apabila bermain futsal atau berborak dengan pakcik dan makcik Sunda di sebelah rumah.Bergantung pada tempat dan masa,juga orang yang kita lawan bercakap…

Konteks pemahamannya yang menjadi intisari utama,walau apapun bentuk cara dan prosedur bercakapnya..



SUNNAH ITU SYUMUL



Ada orang menganggap sunnah itu sekadar menggerakkan jari sewaktu bacaan tahiyyat atau mengelakkan diri dari mengenakan kain atau seluar bawah pangkal buku lali..

Ada segelintir golongan mengatakan sunnah terbesar adalah mengenakan hukuman hudud semata-mata di dalam sebuah negara berkerajaan..

Golongan anak Adam pula seronok mempromosikan poligami.Sering nama Sunnah dieksploitasikan dalam usaha mencukupkan kuota isteri nan empat..

Sering terjadi,SUNNAH itu tidak lagi syumul pemahamannya akan tetapi,dikerat-kerat..

Ada manusia yang berkepuk dalil Al-Quran dan Sunnah di benaknya,hebat mewar-warkan Sunnah tetapi sekadar ucapan di mulut..

Apabila bergaduh,terlupa Sunnah Rasul yang mengutamakan akhlak dan perilaku…

Sering juga orang memanggil saya mat blues,jiwang dan sebagainya..Saya tidak kisah,hanya mampu tergelak…Teringat kisah lumba lari Rasulullah dengan Humaira.Terlintas romantiknya seorang suami berkongsi secawan air dengan isteri tercinta.Minum pun dicari tempat bibir yang sama bibir sang isteri melekat di cawan…Tetapi praktiknya juga harus betul.Khas untuk yang sudah berumahtangga.

Berserban litup,janggut sejemput,tetapi mulut celaka,mengumpat,berkata dusta..

Berkopiah putih bersih,rupanya perogol anak kandung sendiri..

Bertudung elok,berbaju kurung sopan,rupanya mencari ‘pelanggan’ di jalanan..

Sekerat sunnah itu binasa namanya…

SUNNAH itu adalah dari sekecil membuang halangan di jalanan,atau mengukir senyum
sapaan tatkala bersua sehinggalah pergi mengerjakan haji dan berjihad fissabilillah…

Semuanya SUNNAH,jangan pernah perkecilkan walau sedikit…

Tatkala Umar rebah ditikam sewaktu solat,para sahabat datang menziarahi..

“Wahai kamu yang melabuhkan seluarnya,itu bukan sunnah Rasulullah,”sempat Amirul Mukminin melirik sejenak pakaian sahabat dalam kesakitan yang amat..

Bagi Umar,sunnah Rasulullah itu amat hebat dan agung,walau sekecil manapun ia..


Suatu hari,Abdullah Ibnu Masud ditanya oleh para sahabat dek perlakuannya yang pelik..

“Kenapa wahai Abdullah engkau berkeliling dengan untamu 3 kali terlebih dahulu sebelum turun darinya?”Tanya para pemerhati yang merenung.Aneh sekali…

Tersenyum..

“Sesungguhnya dahulu aku pernah melihat Sang Rasul membuat begitu dengan untanya sewaktu melalui kawasan ini,”tenang Ibnu Masuud menjawab..

Peribadi Al-Amin itu teladan sepanjang zaman…..

Kerana sayang dan cinta..

Demi iman dan percaya..

Jangan cemarkannya demi kepentingan diri..

Memilih yang suka,membuang yang benci..

3 ulasan:

future phenomenon berkata...

salam...tumpang lalu..siapa minat konspirasi, sejarah melayu yg hilang atau perbincangan sufi, boleh la ke www.nusanaga.blogspot.com

selain tu boleh eratkan tali persaudaraan...nilah zamannya untuk bangkitkan sesuatu...

wassalam

Diari Sebuah Kembara berkata...

aduss terasa pedih menusuk kalbu, kerna aku juga lelaki...hehehe.
entry yg hebat...sbg lelaki, kene lakukan perubahan, doakan kita sama2 dapat berubah dan beristiqamah dgn perubahan itu...

salam ukhwah........

Ahmad Zulfahmi berkata...

Diari Sebuah Kembara-

Salam ukhuwwah untuk anda ;-)