Selasa, 17 Mac 2009

Warkah Dari LCCT....




Dalam hingar-bingar kesibukan LCCT,cuba juga menyempatkan diri ini mencoretkan sesuatu.Biarlah masa yang berlalu terisi dengan sesuatu yang bermanfaat.Manfaat untuk diri dan juga orang lain…

“Sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat untuk diri sendiri dan orang lain”

HR Tirmizi

 

Begitu besar sabda junjungan kita Muhammad ini.Sentiasa ia memberi aura segar kepada tubuh yang kurang bermaya..Semata-mata demi menjadi sebaik-baik manusia.Pengiktirafan hebat,bercopkan nama Al-Amin…

 

KOMUNIKASI ITU NADI MANUSIA

Manusia bercakap…

Manusia menulis…

Manusia punya bahasa sendiri,hatta bahasa tubuh dan gerakan.Semua itu cara manusia berhubung antara satu sama lain..

Belaian romantic sang suami,gelusan manja sang ayah pada anaknya,tengkingan soprano untuk pencetus masalah disipilin…Ini bahasa komunikasi..

Ada satu persoalan.Jika ada perkara yang tidak berkenan di hati dilakukan oleh seseorang,apakah tindakan yang anda lakukan??

Mungkin ada yang diam seribu bahasa,membiarkan hati dimamah rasa.Mungkin juga ada yang menjadikan diri bodoh tanpa mengenal erti kata dan rasa.Ada juga yang melemparkan ketidakpuasan hati melalui cakap-cakap kotor di belakang..

Diam tidak akan merubah apa-apa.Hanya sakit di hati membarah,menunggu masa menjadi bahaya.Meletus tanpa mengenal tanda…Tidak ada rasa dan kata,apalah guna menjadi makhluk bergelar manusia..Bercakap kotor di belakang,ibarat memakan daging teman sendiri,hanya suatu manifestasi menempah neraka.Hanya nafsu dapat dipuaskan,mengutuk,mengeji,mengadu domba santapan rasmi di lidah..Rumah sudah siap dibina,apalah guna paku,kayu,tukul bercakap lebat.Panggil si tukang kayu,jelaskan maksudmu,terangkan masalahnya,dan berdoalah si tukang kayu terbuka hatinya,rumah dibetulkan kembali….

Lupakah wahai manusia,lidah itu akan dipertanggungjawabkan.Disoal,ditanya apakah gerangan kata.Salah langkah menempah lidah api neraka..

Banyak manusia suka menghukum pandangan atau sesiapa sahaja yang berlainan jalur dengannya.Diri sendiri sahaja yang betul…

Dan kalaupun benar ada silap manusia yang lain,apakah cara kita bersikap?

Adakah pilihan kita salah satu dari jawapan di atas?

Sikap turun temurun,warisan Tsamud,A’ad,dan Quraisy Mekah.Langsung tidak bertamadun.Islam punya solusi yang cukup-cukup cantik..

Jika anda melihat seorang sahabat berbuat kesalahan,hati yang murni pasti tidak akan senang hati.Andai ditegur,takut si sahabat berkecil hati,memendam rasa,dan mungkin juga marah..Paling teruk,bahana terputusnya tali persahabatan..

Salah sekali tanggapan itu.Sayang seorang sahabat,tegurlah khilaf si dia.Langsung kita tidak ingin kawan kita bergelumang salah dan nista.Seorang sahabat sejati pasti menghulurkan tangan,menarik sahabatnya dari lubang durjana..

Menegur biar berhemah,menerima teguran juga biar berhemah.Renungkanlah sikap sang Rasul tatkala menegur Abdullah Bin Umar…Perlahan Muhammad menghampiri,dengan membungakan senyuman nan manis,lantas memegang bahu Ibnu Umar,dan kemudian barulah menguntumkan mutiara nasihatnya..

Kadang-kadang,manusia bukan tidak tahu bahawa teguran yang diberikan itu sebuah kebenaran.Akan tetapi,kebenaran itu tidak mahu diterima mungkin sahaja dengan cara penyampaian yang salah..

“Habisla ko masuk api neraka.Sape suruh pergi berzina sesedap hati”tuntas semburan hukum terpacul dari mulut sang teman..

“Wei orang kafir.Korang konfem masuk neraka la.Tak kemana kebaikan yang korang buat”mulut yang tidak punya insurans berkata sesedap rasa.Alangkah sedap telinga mendengar jika perkataan non-Muslim yang diungkapkan.Seakan-akan merekalah sang pemutus syariat.Siapa punya syurga dan neraka…

Dan dengan tanpa di sedari sang pembicara,jambatan hukum yang cuba disampaikan berlapikkan nama Al-Quran dan Sunnah, berubah menjadi tembok,terus membutakan manusia dari mengenali 2 sumber itu tadi…Senjata makan tuan,ibarat boomerang,dilempar menuju sang kancil,sialnya bukan sang kancil habuannya,akan tetapi kepala si pembaling sendiri…

Astagfirullah..

 

PERCAYA

Berterus-terang apa yang terbuku di lubuk hati,antara sekumpulan manusia atau individu.Di sinilah bibit percaya itu mula dilahirkan…

Kepercayaan itu penyelesai masalah.Ada yang menggusarkan jiwa,Tanya terus yang berkenaan.Yang gelap bisa menjadi cerah,yang hitam boleh menjadi putih.Semuanya jelas…

“Wahai orang-orang yang beriman,jika datang kepadamu seorang fasik,membawa berita,maka PERJELASKANLAH.Nescaya akan menimpa musibah atas dasar kejahilan mereka dan mereka pasti akan menyesal dengan apa yang mereka telah perbuatkan”

Al-Hujuraat:6

Pasti tidak akan ada yang tersadung dek jerat sangka-sangka syaitan keparat.Menyangka itu dan ini…Tiada apa dasar yang dipegang kecuali cetusan sangkaan buruk di hati.Benar kata-kata Allah,”Seseungguhnya kebanyakan sangkaan itu dosa”…

Dalam hidup berkomuniti,sangkaan atau nama popularnya gossip sudah menjadi rutin harian.Ibarat sang penagih candu,gian,harus dihisap setiap hari.Begitu juga gossip.Sehari tanpa gossip,tidak senang duduk la sehari suntuk dibuatnya..

“Minah oi,ko tahu tak si A ni kan…….,”soksek bualan Cik Bedah di petang hari.

Dari cerita yang tulen,ianya dicorakkan dengan pelbagai orientasi warna dan ukiran.Lantas tidak hairanlah,banyak suami isteri bercerai berai lantaran adu domba pihak ketiga yang dengki tidak bertempat…

 

MANUSIA ITU MAKHLUK SOSIAL

Hidupnya manusia,perlukan teman dan taulan.Menguzlahkan diri 24 jam dari manusia,jika terbukti diagnosanya ada pada anda,percayalah anda tidak normal..

Sedangkan solat digalakkan berjemaah,ajaran sang Rasul.Inikan pula muamalah harian.Tiada yang mampu hidup sendiri.Semuanya sinergis…

Petani memberikan padi untuk dimakan,nelayan memukat ikan sebagai lauk,tukang jahit mereka pakaian sebagai keperluan..Hubungan saling memerlukan.

“Jaga tepi kain sendiri,kubur kita masing-masing”bongkak benar bunyinya..

Kalau hebat bagai dicanang,tidak ada masalah..

“Mati la sendiri-sendiri,mandikan sendiri-sendiri,kafankan dan angkat mayat ke kubur masing-masing,sendiri-sendiri..”itulah nasib kamu, manusia eksklusif..

Inilah namanya hablum minan nas..Hubungan sesama manusia.Rangkumannya mencakup setiap aspek kehidupan…

Uswatun hasanah telah menyalakan obor sunnahnya..

Hanya meminta kita,membuat pilihan,ikutlah jalan yang terang lagi benderang atau gelap nan gulita..

Jawapan yang waras lagi celik bisa diagak.

Lainlah kalau,anda sang buta tidak berakal….

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

2 ulasan:

cOkodok berkata...

oho incik gapo.. inilah anda buat di lcct smalam yee??

kantoiii!! hahahaha

Ahmad Zulfahmi berkata...

Huu..xda keje.saja cari keje ;-)