Ahad, 22 Mei 2011

Kerana Setitik Darah Wanita...



" Doc,doc..Saya mahu solat.Boleh kan?"

Seorang ibu yang datang dengan usia kehamilan 9 bulan bertanya kepada saya.Saya terkesima dengan pertanyaan itu.

" Biasanya ibu solat sambil duduk ya?"

Kepakaran saya adalah menjawab soalan dengan soalan kembali.

Si ibu menggangguk.

" Ya ibu.Silakan solat di atas katil. Wudu' pula bagaimana?"

Saya bertanya seperti anak kecil layaknya.

" Oh tidak mengapa doc.Saya bisa tayamum dengan menyapu dinding ini.Debu ada.."

Sekali lagi dokter muda ini mengiyakan sambil menggaru-garu kepala yang tidak gatal.Ternyata pengetahuan ibadahnya mencukupi bagi seorang muslimah.Syukur..

Datang seorang ibu yang lain.Rutin biasa seorang doktor menanyakan keluhan dan merencanakan perawatan kepada sang ibu.

"Ibu sudah solat?" saya bertanya,usai anamnesis (wawancara) dengan si ibu hamil.

" Memang boleh solat ya doc kalau sudah sakit-sakit memulas dan keluar darah macam ini?" si ibu bertanya.

Sejujurnya, saya terkejut. Betul,betul, saya terlupa dengan perihal darah dalam hal ehwal keperempuanan.

Kecelaruan bermain di benak fikir antara sosok haid, nifas dan istihadhah.


Perempuan dan Darah

Pelajaran pendidikan Islam ketika di sekolah menengah berkenaan hal ehwal darah ternyata tidak mencukupi.

Apa yang saya tahu.

Haidh adalah darah fisiologis yang keluar dari rahim seorang perempuan setiap bulan. Biasanya kitar haid adalah sekitar 21-35 hari, dan hari di mana darah keluar adalah antara 3-7 hari.

Nifas pula adalah apabila seorang perempuan melahirkan anak sehinggalah maksimum hari ke 40 pasca persalinan.

Istihadhah pula adalah darah yang keluar disebabkan oleh penyakit.

" Macam mana pula apabila perut dah mulas-mulas, darah dan lendir dah keluar, tapi belum melahirkan anak..Macam ni pun perlu solat lagi ke?"

Setelah diteliti beberapa pandangan ulama', saya bersetuju yang mengatakan bahawa darah nifas adalah :

  • Nifas adalah darah yang keluar dari rahim disebabkan melahirkan, baik sebelum, bersamaan atau sesudah melahirkan
  • Disertai dengan tanda-tanda akan melahirkan (seperti rasa sakit, dan lain-lain) yang diikuti dengan proses kelahiran
  • Bayi yang dilahirkan/ dikeluarkan sudah berbentuk manusia (terdapat kepala, badan dan anggota tubuh lain seperti tangan dan kaki, meskipun belum sempurna benar)

  • Bahasa medisnya, apabila datang seorang perempuan dengan kala 1 fasa laten ( keadaan apabila sudah ada kontraksi persalinan, serviks sudah ada pembukaan dan bercak-bercak darah terkeluar) , maka perempuan itu sudah dikira masa NIFAS.

    HARAM baginya untuk melakukan,
    • Solat
    • Tawaf
    • Puasa
    • Bersetubuh
    Persoalan seterusnya, berapa lamakah masa NIFAS.Adakah sudah boleh usai sahaja proses melahirkan anak dan plasenta, terus solat dan berpuasa?

    Ulama berselisih pendapat. Kebanyakan bersetuju dengan penanda sebanyak 40 hari lamanya masa NIFAS.

    Bukan bermaksud wajib 40 hari, cuma keadaan yang biasa pada kebanyakan perempuan. Di sini ada hadis dari Ummu Salamah.

    “Kaum wanita yang nifas tidak shalat pada masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam selama empat puluh hari.” (HR. Ibnu Majah dan Tirmidzi. Hadits hasan shahih)

    Namun apabila, perdarahan nifas telah berhenti lebih awal, jadi wajiblah untuk mandi hadas besar. Setelah itu, solat, puasa, tawaf dan bersetubuh kembali dibenarkan di sisi syara'.

    Berikut merupakan penjelasan lengkap yang diambil dari pandagan ulama' muktabar.

    Secara ringkas, ada beberapa kondisi wanita yang sedang nifas:

    1. Darah nifas berhenti keluar sebelum 40 hari dan tidak keluar lagi setelah itu. Maka sang wanita wajib mandi (bersuci) dan kemudian melakukan ibadah wajibnya lagi, seperti shalat dan puasa, dll.
    2. Darah nifas berhenti keluar sebelum 40 hari, akan tetapi kemudian darah keluar lagi sebelum hari ke-40. Maka, jika darah berhenti ia mandi (bersuci) untuk shalat dan puasa. Jika darah keluar, ia harus meninggalkan shalat dan puasa. Akan tetapi, bila berhentinya darah kurang dari sehari, maka tidak dihukumi suci.
    3. Darah nifas terus keluar dan baru berhenti setelah hari ke-40. Maka sang wanita harus mandi (bersuci).
    4. Darah terus keluar hingga melebihi waktu 40 hari. Ada beberapa kondisi:
      1. Darah nifas berhenti dilanjutkan keluarnya darah haid (berhentinya darah nifas bertepatan waktu haid), maka sang wanita tetap meninggalkan shalat dan puasa. Darah yang keluar setelah 40 hari dihukumi sebagai darah haid. Sang wanita baru wajib mandi (bersuci) setelah darah haid tidak keluar lagi.
      2. Darah tetap keluar setelah 40 hari dan tidak bertepatan dengan kebiasaan masa haid, ulama berbeda pendapat mengenai hal ini. Menurut ulama yang berpendapat bahwa lama maksimal nifas adalah 40 hari, menilai darah yang keluar setelah 40 hari sebagai darah fasadh (penyakit) yang statusnya adalah sebagaimana istihadhah. Sedangkan menurut ulama yang berpendapat bahwa tidak ada batasan minimal dan maksimal lama nifas, mereka menilai darah yang keluar setelah 40 hari tetap sebagai darah nifas. Pendapat inilah yang lebih kuat, insya Allah.

    Akan tetapi, jika ingin berhati-hati, setelah 40 hari dinilai suci. Sehingga sang wanita bersuci untuk melaksanakan solat dan puasa, meski darah tetap keluar. Akan tetapi hal ini tidak berlaku pada 2 keadaan:

    • Ada tanda bahwa darah akan berhenti/ makin sedikit. Maka sang wanita menunggu darah berhenti keluar, baru kemudian mandi (bersuci)
    • Ada kebiasaan dari kelahiran sebelumnya, maka itu yang dipakai. Misal, sang wanita telah mengalami beberapa kali nifas yang lamanya 50 hari. Maka batasan ini yang dipakai.

    Darah Selama Kehamilan

    Perlu diperhatikan kepada perdarahan ketika usia kehamilan belum lagi memasuki fasa-fasa melahirkan, takut-takut tersamar dan disangka sebagai darah nifas.

    Contoh keadaan perdarahan seperti,
    • Placenta Previa ( placenta berada di bawah dan menutupi jalan kelahiran)
    • Keguguran pada usia kehamilan kurang dari 80 hari ( janin belum berbentuk manusia)
    • Kanser rahim atau serviks
    Di sini, darah yang keluar dianggap sebagai darah Istihadhah. Dan si perempuan berkenaan tetap DIBENARKAN solat, tawaf, puasa dan bersetubuh dengan suaminya.Tidak perlu mandi hadas besar untuk keadaan seperti di atas.

    Selesai satu permasalahan darah wanita.


    Saya Seorang Lelaki

    "Tidak diperlukan kami tahu secara terperinci hal darah-darah ni..."

    Mungkin akan ada lelaki di luar sana yang endah tidak endah dengan permasalahan darah perempuan.

    Ya..Mana ada lelaki pernah haidh, nifas apatah lagi.

    Namun ingatlah, siapalah seorang lelaki tanpa seorang perempuan.

    Perempuan itulah bonda tersayang.

    Perempuan itulah isteri pendamba cinta.

    Perempuan itulah anak si jantung hati.

    Lelaki, seorang nakhoda kapal, bukanlah seorang yang hanya tahu tembolok sendiri, akan tetapi lelaki yang mesra dengan keperluan dan kesejahteraan seluruh awak-awak kapalnya.

    Begitulah perihal darah wanita ini.

    Darah ini bersangkutan dosa dan pahala, Syurga dan Neraka.

    Darah ini juga berkaitan dengan hidup mati. Salah menyangka darah nifas sebagai Istihadhah boleh menimbulkan pelbagai petaka. Nyawa seorang perempuan itu taruhan.Mahal sekali harganya..

    Demi sebuah bahtera hidup yang lebih baik..

    Selamat belajar V(^_^)V

    4 ulasan:

    alyafara berkata...

    tulisan yang amat2 membuka pikiran dan ingatan sesama..tq atas infonya..

    Ahmad Zulfahmi berkata...

    Alyafara~
    Semoga ada manfaatnya ya..Sama2 :-)

    sinar_islami berkata...

    Terjawab sudah beberapa pertanyaan yang sepatutnya mahu ditanya pada Prof.

    Terima kasih.

    InsyaAllah akan selesai round O&G dan bersiap utk exam.

    Ahmad Zulfahmi berkata...

    sinar_islami~
    Sama-sama.Moga ada manfaatnya :)