Khamis, 17 Februari 2011

Puskesmas Riung Bandung ; Sebuah Laman Bermasyarakat..

Indonesia mengenalinya sebagai Ilmu Kesehatan Masyarakat (IKM). Public Health dalam bahasa Inggerisnya.

Semenjak pengalaman saya berdamping belajar tentang dunia kedoktoran masyarakat, ada saatnya masam dan ada ketikanya manis.

Ketika zaman di Jatinangor, tatkala zaman teori, Public Health Oriented Program (PHOP) menjadi subjek rasmi.

Dari perbahasan mengenai komunikasi, kebisingan, kesihatan lingkungan kerja sehinggalah pembuatan minor thesis, semuanya silih berganti.

Awalnya, saya tidak mampu menafikan saya memang bosan dan mengantuk setiap kali kuliyyah PHOP.Perbahasan mengenai teori dan sistem, yang tidak dinampak dek mata, menyebabkan mata mudah sekali lena.Kepala pula asyik mengangguk.

Namun, perlahan-lahan, wawasan saya dibuka oleh para pensyarah PHOP, yang bagi saya, sangat berkarismatik.

Dr Ardini Raksanagara..Ketua Departemen Ilmu Kesehatan Masyarakat. Seorang yang sangat bersemangat, menghambakan diri untuk manfaat manusia.

"Love your work, you will reduce our power one-third"

"Hidup adalah gerak, gerak adalah hidup.Bergeraklah, kerana kita adalah manusia yang hidup!!"

Ayat-ayat yang pasti dikumandangkan olehnya..

Dr Deni K. Sunjaya..Perawakannya dari luar mungkin kelihatan dingin bagi pandagan pertama.Namun sewaktu membentangkan kuliyyah berkenaan Sistem Kesihatan dan Pengurusan, dia adalah orang yang terbaik..

Perbahasan tidak dilandaskan kepada teori yang statik semata-mata, tetapi juga disuburkan dengan adunan pengalamannya yang cukup penuh rencah.Orangnya kritis, mementingkan kesempurnaan..Dan saya dari A sampai Z,segar menghayati setiap bait kalimahnya..

Dr Henni Djuhaeni..Orang yang saya layak panggil sebagai ibu.Pangkat umurnya sudah menyamai mama.

Pertama kali mendengar namanya dari teman-teman, agak kecut perut dibuatnya dengan khabar angin mengatakan betapa mengerikan doktor IKM.Dan saya mendapatkan beliau sebagai penguji Minor Thesis di tahun keempat kelmarin..

Senyuman tidak lekang di bibirnya.Dalam menegur ada hikmah, kesalahan tidak disembuyi dan disenyapkan olehnya.Dialah penghasil banyak Pengarah Hospital di Indonesia.Banyak yang bergurukan dirinya..

Dan sewaktu pembekalan pada hari pertama di bahagian Ilmu Kesehatan Masyarakat, kaget saya dibuatnya.Asyik ditanya soalan..

Dan lebih menambahkan panik, rupa-rupanya Dr Henni merupakan kaki kamera, suka mengambil gambar.Dicantumkan gambar saya sewaktu dahulu mempersembahkan Minor Thesis, ke dalam halaman presentasinya..

Doktor Henni namanya..Aduhai.


Di Puskesmas Riung Bandung

Teman-teman di Riung Bandung

Pusat Kesehatan Masyarakat atau pendeknya Puskesmas bolehlah diibaratkan seperti Klinik Desa di Malaysia.

Di Riung Bandung, saya melabuhkan punggung selama sebulan.Mendalami Ilmu Kesehatan Masyarakat terus ke lapangan..

Indonesia..

Sebuah negara yang maha besar, ada 280 juta penghuninya.Di Jawa Barat sahaja, sudah ada 28 juta makhluk bernama manusia, menyamai jumlah warganegara Malaysia, dari penjuru Rantau Panjang sehinggalah ke Limbang.

Dari sistem yang belum tertata dengan elok, sehinggalah masalah pendidikan , ekonomi, dan kesihatan yang saling berkaitan.Putaran ganas sulit untuk diatasi kecualilah dengan usaha bersepadu antara semua sektor di dalam kerajaan.

Puskesmas Riung Bandung..

Hampir sejam perjalanan dari Rumah Sakit Hasan Sadikin.

Di sini banyak saya belajar.

Guru saya bukan sahaja Dr Soni Sondari, merangkap kepala Puskesmas, tetapi juga para pekerja di Puskesmas Riung Bandung.

Ada jururawat, ahli gizi, ahli farmasi, orang pejabat,bidan dan sebagainya.

Pak Ahmad..

Pak Mulyadi..

Pak Rianto..

Pak Yeyet..

Bu Ai yang kami panggil Ummi..

Ibu Anis dan Elis..

Pada artikel akan datang, Insyaallah saya akan kenalkan anda pada mereka semua.

Dan saya cukup kagum dengan mereka yang digelarkan sebagai kader.

Kader merupakan istilah yang merujuk kepada ibu-ibu surirumah yang sukarela bekerjasama dengan pihak Puskesmas dalam menjalankan proses kesihatan di tempat masing-masing..

Ibu-ibu Kader yang riang gumbira..


Mereka diajar dan dilatih tentang sistem kesihatan, diajar cara-cara asas menimbang berat dan mengukur tinggi badan bayi dan anak.

Mereka tidak dibayar.Cuma kadang-kadang ada insentif bulanan berupa wang sekitar Rp 25,000 ( dalam RM 10) diberikan kepada mereka.Itu cerita pada 2009.

Tahun 2010 mereka tidak mendapat saguhatipun.Tahun 2011, katanya akan ada seguhati Rp 50,000 perbulan ( kira-kira RM 20).

Sukarelawan dan bersemangat. Penuh kegembiraan dalam membantu.

Sopan dan santun, kadang-kadang berkostum rasmi sedondon menjadi identiti mereka..

Hanya pahala dan syurga buat mereka..

Ke hadapan, moga Tuhan mudahkan untuk mencoret lebih mendalam tentang mereka.Hanya insan biasa, tetapi berjiwa luar biasa..

Penimbang bayi versi lama..




Ruang pengubatan yang sangat minimal di rumah warga..

2 ulasan:

syuhadah berkata...

Phop mase 1st n 2nd year..serius bosan..but then,bila masuk 3rd year,semua org jadi cm fobia ngn dr2x phop sbb garng2..tapi yang tu yg mendisiplinkan kita..kdg2 beljar phop cm beljar ethic dan belajar tentng reality life..suka dr henni..die memng suka round 1 klas,tnye pendapat..cara tu lebih dekat,insyaAllah..kata dr henni yg sue ingt,doc is not the one who cure,but God..God only give u the tools..dan dia selalu nasihat,jadi doc tu jangan sombong..

mungkin ramai yang tak suka phop nie,mungkin dari segi penyampaian juga..sekadar pandangan..salam..

Ahmad Zulfahmi berkata...

Syuhadah~

Terima kasih atas komentar..

Tak dapat dinafikan kadang2 agak bosan..Tapi lama2 jadi menarik apabila turun ke lapangan..

:-)