Rabu, 5 Januari 2011

M. Zain,Tunggu Kami di Syurga..


Minggu ini kota Cimahi menjadi rutin kunjungan setiap hari. Bahagian Paediatrics aka Anak dihalakan ke medan Rumah Sakit Cibabat,kira-kira 20 minit perjalanan berkereta dari Rumah Sakit Hasan Sadikin,Bandung, tempat kami menuntut ilmu.

Dan seperti biasa, rutin setiap pagi di ruangan anak adalah memeriksa tekanan darah,suhu,denyutan nadi dan pernafasan. Sambil-sambil, diajak juga bicara dengan keluarga pesakit seraya cuba menelah apakah gerangan sakit yang menimpa si adik..


Hari Ini..

Dari jauh adik itu tersenyum manis. Sambil jemarinya tangkas bermain krayon, mewarnakan hero kesayangannya Ultraman.



"Siapa namanya?"

Saya bertanya, bermanis mulut sebagai mukaddimah bicara.

"M. Zain (bukan nama sebenar)!"

Jawab si adik lelaki berusia 6 tahun, kelas 1 Sekolah Dasar katanya. Namanya terinspirasi keperkasaan seorang penyanyi 'evergreen' mungkin..Saya mengukir senyum di lubuk hati.Pertama kali mendengar nama unik ini digunakan di Indonesia.

Ibunya pula setia mendampingi,memerhati keletah sang anak.

"Zain sesak nafas doktor!"

Ibunya memulakan kalimah. Rupanya datang dengan keluhan kesulitan bernafas.Otak saya ligat berputar mencari pertanyaan bersangkutan.

Biasanya kesulitan bernafas boleh muncul disebabkan punca dari paru-paru ataupun luar paru-paru. Dari luar paru-paru, mungkin sahaja ada masalah dengan jantung, ginjal, cirit-birit..

Dan masalah si Zain tampaknya tidaklah semudah disangka.

Pakej lengkap penyakit dibawa bersama..

Demam 2 minggu, ada kejang demam, ada infeksi saluran nafas, diprediksi punya kelainan jantung kongenital, dan ada faktor risiko asma..

Mencari diagnosa pasti untuknya agak sulit jika hanya berandalkan seputar tanya jawab dengan sang ibu..

Dan akhirnya, saya beransur pergi ke katil sebelah, sementara si Zain menguntumkan senyum. Dan saya menghambur ukir senyuman kepadanya kembali.

Tidak sampai 5 minit, sang ibu berteriak seperti orang sasau.

Anaknya tiba-tiba pengsan.

Dan kami dokter-dokter muda yang sedang bertugas, terus berkejar ke Zain.Doktor sudah ada,sambil peralatan bantuan nafas dikejarkan.

Bantuan pernafasan segera diberikan,Jantungnya berhenti..Pernafasan spontan juga berhenti.Syukur, selepas beberapa ketika, jantung berdenyut kembali..

Lega..

Meraung,menangis si Zain. Tanda yang baik, menunjukkan bahawa dia sudah kembali sedar.


Nyawa Itu MilikNya

Dengan lega, kami beransur keluar memandangkan kondisinya sudah membaik.

Dan saya turun ke lantai 2 untuk ke polikilinik anak, menolong pesakit-pesakit luar yang datang berubat.

Seketika, saya kembali ke ruangan.Dilihat di ruang dokter muda, tiada kawan-kawan yang menunggu.

Penasaran.

Rupanya semua bertumpu di ruangan, dan di katil yang tadi pagi kami bertapa lama.

Badan mungil itu terjelepuk lelah.

Tiada pernafasan kelihatan.Sekitar bibir sudah timbul kebiruan..

Seorang demi seorang kawan bergilir memberikan pertolongan cemas. Dinding dada ditekan berkali-kali mengharapkan stimulasi jantung, agar bernafas kembali..

Suntikan ubat epinephrine diberikan untuk menstimulasikan gerakan jantung.Sambil saya, dengan sarung tangan terpakai, memulakan bantuan pernafasan.Dinding dada ditekan tanpa jeda...

Keluarga si adik hanya mampu melihat dari luar ruangan..

"Nanti saya bilang berhenti, kamu berhenti ya!"

Kata sang doktor kepada kami.

Sang bapa dipanggil dan diberi penjelasan.

"Pak, kami sudah berusaha sedaya upaya, terbaik.Namun, tidak berjaya.Zain sudah tiada!"

Air mata lelaki itu jatuh.

Tiada ego,tanpa malu.Demi sang tersayang...

Bantuan pernafasan dihentikan..

Raungan sang bonda didengarkan telinga,menyayatkan hati.Sang kakak pengsan terjelepuk.

Ucapan kalimah syahadah dilantunkan sang bapa ke telinga sang anak.

Adegan mengharukan yang tersaksi.Dan saya hanya menjadi saksi bisu sebuah fitrah.Air mata diempang kejap.Namun hati, sama bertakziah.Sama terharu berempati..

Dan di akhir, selaku yang dokter muda terakhir melangkah keluar,saya menepuk bahu sang bapa..

"Semoga kuat ya pak"

Hanya sebuah monolog yang diutarakan melalui sentuhan penguat.


Bicara Teman..

Ya,benda biasa.Selaku seorang dalam profesi kedoktoran.Saya tidak menafikan..

Namun sebagai manusia, empati itu sentiasa akan wujud.

"Rileks bro..The most important thing is, we give our best to help, with all the apparatus here we got, as professional as we can be. The positive thing is, he was 6 you know..And without any sins..Thanks God, he'll be in Heaven"

Dan saya menepuk bahu teman, yang masih bersedih, menebarkan kayuhan semangat kepadanya.

Zain sudah di Syurga..

Dan sekarang giliran kita di dunia untuk mempersiapkan diri untuk sebuah Syurga, untuk bertemu janji dengan Zain di sana..

Ayuh ke Syurga teman....


4 ulasan:

Lord_ADI berkata...

eh.boleh ke doc cerita tentang patient dekat public macam ni?
bukan confidential ke?

Ahmad Zulfahmi berkata...

Lord_ADI~
Rahsia itu hanya benda2 yang sangat details dan terlebih lagi mengaibkan..

Lagipun tidak diberitahu nama lengkap,alamat tempat tinggal,nama ayah dan ibu, jadi selagi nampak umum, tidak mengapa..

Kalau salah tolong tunjukkan~

Lord_ADI berkata...

aku rasa tak boleh letak nama. memang Muhammad Zidane tu bukan nama penuh. Tapi tu nama dia kan?
mungkin perlu tulis x je atau kalau nak tulis nama jugak tulis Muhammad Zidane(bukan nama sebenar).

And kalau nak tulis kena mintak consent dari parent dia.

aku rasa la...

Ahmad Zulfahmi berkata...

Lord ADI~
Peka hg na.Mentang2lah buat thesis dengan penuh etika..

Hehe..

You prove a point,Insyaallah I will alter some of the texts..Thank you :-)