Rabu, 12 Mei 2010

BUMI CINTA : Naluri Seorang Ayyas..





Pernah suatu ketika dalam episod kehidupan, saya berputus asa dengan dunia novel. Dendangan topik bicara semuanya berkisar soal cinta, sering membawa pesona khayal dalam arena realiti.

Semenjak zaman berhingus dengan Siri Hadi, Siri Salma, Siri Educare, novel-novel keluaran Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP), sehinggalah menginjak remaja dengan siraman bacaaan karya Ahadiat Akashah, Anis Ayuni, Khadijah Ibrahim dan sebagainya.

Tidak ketinggalan dengan novel-novel 'lama' yang agak menepati citarasa seperti 'Kota Cahaya' dan 'Masuk Ke Dalam Cahaya', karya Sasterawan Negara Abdullah Hussain, dan pelbagai karya sastera sejarah yang lainnya.

Malangnya pada waktu menginjak umur 15 tahun, kebosanan dengan rentak bacaan novel yang suka membuai perasaan, melanda diri ini. Saya 'bersara' awal...


Penghujung 2006..

" Cuba baca Ayat-Ayat Cinta!!" seorang teman merekomendasikan kepada saya, sebuah novel milik dari negeri seberang.Fenomena katanya...

Anggapan awal saya, mesti bosan persis.

"Paling-paling pun macam 'Keluarga Gerilya'.."tungkas sang hati, mendefinisi penilaian awal kepada rekomendasi teman tadi. Kalau tidak bosan dengan buaian hati dan perasaan, setidak-tidaknya ,struktur ayatnya pasti mirip dengan Keluarga Gerilya, nukilan pujangga Indonesia, Pramoedya Ananta Toer.Latar bicara penulisan yang agak klasik..

Entah ditakdirkan Tuhan, kelibat novel itu terlihat di Pasar Unpad (PAUN), pada minggu-minggu awal permukiman di Bandung. Saya membelinya..

Penasaran..

Mula membelek, lembar ke lembar..

Subhanallah HEBAT!!

Lain dari garapan yang lain..

Semenjak itu, karya fenomena Habiburrahman El Shirazy, tidak pernah saya lewati..

Ayat-Ayat Cinta, Ketika Cinta Bertasbih 1 &2, Di Atas Sejadah Cinta, Dalam Mihrab Cinta, Pudarnya Pesona Cinta Cleopatra, begitulah daftarnya..

Sehinggalah..


BUMI CINTA..

Kalau dulu, Ayat-Ayat Cinta punya Fahri, Abdullah Khairul Azzam di Ketika Cinta Bertasbih, kali ini Muhammad Ayyas, gerangan nama sang perwira.

Ayyas, seorang santri salaf, lulusan khas Universiti Madinah dan India, berkelana ke Moscow, Rusia dalam rangka urusan , mencari data dan bahan untuk tesis peringkat PHDnya.

Ya Rusia..Sebuah negeri yang menjunjung tinggi seks bebas dan pornografi. Rusia bukanlah Madinah, saat semua pemuda pandangannya selalu menunduk, pemudi pula berbalut cantik, penuh maruah..

Rusia adalah sebaliknya..

Mencari hawa untuk dibawa balik ke kamar itu mudah..

Mengincar adegan porno, tidak perlu susah-susah memuat turun di Internet..

Terdedah sana sini itu biasa, bertudung litup itu pula luar biasa..

Menunduk pandang itu bermaksud menghina..

Melihat dengan nafsu bergelora , itu tanda menghargai dan memuji..

Begitulah kembara Ayyas di bumi milik Lenin, Stalin..Bumi yang memekarkan ideologi Marxisme Komunisme..

Kiri kanan, jelitawan-jelitawan memperagakan aksi. Anastasia Palazzo, si doktor pembimbing, Linor dan Yelena, teman serumah yang bak bidadari.Semuanya cuba melebur waja mujahadah seorang fityah..

Antara babak yang menarik dalam novel ini adalah, saat Ayyas digoda sehingga hampir berzina.Di mana Tuhan, di saat-saat terakhir menyelamatkannya.

Menangis teresak-esak seorang hamba di tikar sujud menghadap Ilahi..

" Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku menzalimi diriku sendiri. Seandainya diriMu tidak memaafkanku, nescaya aku tergolong dalam kalangan orang-orang yang rugi!!"

Dan mungkin juga babak perubahan 360 darjah dari seorang perempuan bernama Linor, ejen Mossad di luar negara, membunuh dengan terancang, dan menfitnah sosok-sosok Muslim yang berpotensi mengancam.

Ternyata mesin pembunuh itu, konon-kononnya seorang Yahudi tulen, merupakan seorang anak Palestin, seorang mangsa sewaktu Shabra dan Shatilla, kekejama Ariel Sharon pada ketika itu..

Plot-plot perubahan dipapar dengan elok dan mengesankan..


Kesimpulan..

Bumi Cinta lebih bersifat realiti.

Tujuan Kang Abik ( Habiburrahman El Shirazy) memaparkan cerita ini, lebih menjurus kepada senario terkini yang membarah dalam jiwa umat Islam, di Indonesia khasnya. Dengan pornografi dan pornoaksi yang gila berleluasa, seakan-akan sudah sangat langka ( jarang) untuk melihat peribadi yang suci bersih seperti Ayyas, yang berjuang dengan darah dan air mata, untuk mempertahankan maruah kesucian diri, seorang bernama lelaki..

Kurang romantik percintaan, kurang adegan mengharukan, tetap ada, cuma fokusnya adalah MARUAH seorang LELAKI!!!

Semata-mata mengharap redha Ilahi, takut ingkar pada arahan Rabbul Izzati..

Kalaulah celaka itu buminya neraka..

SYURGA itulah BUMI CINTA, dambaan nafsi...


Nota :

1) Edisi Bahasa Melayu belum keluar lagi di Malaysia.Mungkin dalam 3,4 bulan lagi.

2) Novel ini harganya dalam Rp 40,000. Kalau di Jatinangor, boleh didapatkan di Toko Buku Arafah, berdekatan dengan perhentian bas DAMRI, dekat Ichi Bento..

2 ulasan:

Syuhadah berkata...

bumi cinta..
hmm...nice one!byk pengajaran..watak yg kebaykakkan habiburrahman bawak mesti seorang lelaki yg imanya sering diuji dalam memilih cinta.. watak ilusi yg boleh menjadi contoh buat mereka yg di luar sana...

Ahmad Zulfahmi berkata...

Syuhadah~

Ye betul tu..

BC ini sesuai sebagai motivasi bagi para lelaki khasnya. Ayyas memainkan peranan yang cukup elok..

;-)