Sabtu, 30 Mei 2009

Musafir Perjuangan





“Abang Fahmi,abang Fahmi,saya tak dapat naik kelas,”begitu tenang wajah seorang adik menyampaikan berita.Masih sempat menguntumkan senyuman…

Aku terkedu sebentar…

“Salam..Kena remed esok.Huhu..,”balasan SMS seorang lagi adik yang ujian oral SOCAnya tidak mendapat nilai yang diharapkan diri.

Dalam bahasa SMS yang kaku emosi,dapat dirasa kesedihan dan kekecewaan yang mencengkam kamar hatinya..

“Salam..Alhamdulillah ;) ,”jawapan seorang lagi sahabat seperjuangan..

“Saya dapat 60 lebih.Kecewa jugak…,”tambahannya lagi..

“Dengan penyampaian yang hampir lengkap,dan hanya tertinggal satu benda kecil,markah saya dirampas seenaknya.Markah itu adil untuk saya,kata sang doktor.Terus ketika itu juga,saya menangis di depannya,”panjang lebar cerita seorang sahabat,mengadu nasib diri,sambil cuba mempererat ikatan tali tawakkal kepadaNya..




“Salam akhi…Nasihatilah diri ini.Diri ini tengah berdukacita sekarang,”pendek SMS dari seorang teman jauh.Berat beban yang terpikul di bahunya.Berat yang seakan tidak mampu lagi digalasnya.Mata sudah membengkak dek air mata sedih dan kecewa..


Seorang teman lagi berat ujian miliknya.

Sewaktu mengambil ulangan SOCA,ibunya meninggal dunia.Berita kematianpun disorok oleh kawan-kawannya agar tumpuan si teman terfokus pada ujian..

Bertimpa-timpa,tidak ada henti..



UJIAN ITU TANDA SAYANG


Berat mata memandang,berat lagi bahu yang memikul..

Senang mulut yang menasihat,tetapi tidak sesenang itu merawat hati yang berduka lara..

Biarlah sesekali kita seketika menoleh bersama ke 1400 tahun yang silam,ketika Muhammad Rasulullah masih lagi hidup,berjalan di atas muka bumi ini..

Pernahkah kita terfikir,kenapa Allah Yang bersifat Maha Penyayang lagi Mengasihani itu tidak memberikan pertolongan kepada kekasihNya Al-Amin sewaktu diri sang Rasul berada di Thaif,direjam kejam dek batu kerikil,berdarah nan merah dari rambut ke hujung kaki,dihina dinista sedemikian rupa??

Adakah Tuhan lupa itu Muhammad sang Rasul??

Kenapa Tuhan begitu kejam membiarkan RasulNya patah gigi,badan dipenuhi liang-liang luka,dan dianggap sudah mati sewaktu kecamuknya perang di bumi Uhud??

Di manakah pertolonganNya jika Dia benar-benar wujud??

Tinta sejarah yang lebih silam turut mengukir kisah Ayyub alaihissalam.Sakit yang menimpanya maha berat,tidak tertanggung dek badan.Semua sanak saudara menjauhkan diri kecuali isteri tercinta..

Adakah itu caranya sayang Tuhan kepada hambaNya yang soleh??

Kisah Yaakub alaihissalam persis tidak tumpah…Kenapa Yang Maha Esa membiarkan Yaakub,sang bapa,menanggung rindu dan sedih yang tidak tertahan-tahan akibat kehilangan anaknya, ,sehinggakan nikmat penglihatannya direnggut kembali??
Adilkah itu?

Kenapa tidak dibutakan sahaja mata Haman,Firaun,Namrud,awal-awal lagi sebelum mereka menyakiti utusan-utusan Tuhan ??

Kenapa??

Kenapa dan kenapa…

Apabila sesekali musibah datang melanda,kadang-kadang terus kita dibuai angin kecewa yang tidak berkesudahan ,sehingga kita melupakan bahawa kita punya TUHAN…




“Barangsiapa yang Allah mahukan dirinya beroleh kebaikan, nescaya diujinya dengan kesusahan” [Hadith riwayat al-Bukhari]



Sesungguhnya hanya insan-insan terpilih sahaja yang dianugerahkan ujian kepadanya.Diri yang mahukan kebaikan,fitrahnya akan diuji oleh Tuhan Sang Pencipta..

Resmi ujian di dalam kuliyyah,ia adalah aras penanda setakat mana kita mampu memahami dan mengaplikasi pembelajaran selama ini.Begitu juga di pentas kehidupan dunia, juga punya ujian.Andai berjaya melepasi ujian itu dengan sabar dan syukur,darjatnya di sisi Tuhan pasti kian meningkat..

Dan perlu sekali diingati,Allah tidak akan membebani seseorang itu lebih dari kadar kesanggupan dirinya bertahan dengan ujian dariNya..

Anda dapat rintangan yang ringan,pasti itu sesuai darjat anda.Jika aral yang amat hebat melintang,percayalah anda memang layak menerimanya.Dia lebih mengetahui tahap prestasi anda..



MUSAFIR PERJUANGAN



Ya…Bercakap atas angin,tidak sama apabila turun ke padang realiti..

Perit derita dialami,hanya diri yang merasa..

Begitu juga untuk diri ini.Andai suatu hari,aku berada dalam keadaanmu sekarang,nasihatilah aku..Ingatkanlah hakikat kehidupan kepada makhluk berjiwa pelupa bernama insan ..

Sahabat-sahabatku,ukirlah di benakmu bahawa kita ini perantau,musafir kembaranya hanya seketika di atas bumi ciptaan Ilahi..

Resmi perantau,sentiasa berdamping halang dan rintang.Cuma yang membuat hati senang dan gembira,destinasi akhir yang bakal digenggam erat..

Di pintu syurga kita melangkah bersama,mencapai destinasi nan abadi,janji Ilahi kepada yang mengerti...




Perantau…..
Musafir perjuangan…
Tabahkanlah hatimu…
.

6 ulasan:

Dr.Illy berkata...

salam abe fahmi...

exm??huuuu~~~
hawa takot..
lemah lutut dgr cerita kawan2..
last2 menyorok dlm bilik je
konon2 think positive..hehe

doakan hawa utk exm ni ye espcially sooca..
salam kejayaan untuk abg fahmi n rakan2 3rd year jugok naaa~~=)

Ahmad Zulfahmi berkata...

Dr Illy-
Salam hawa..

Terima kaseh banyak..
Semoga kejayaan milik kita bersama ;-)

Izhar berkata...

lemahnya kita, lemahnya

takut bila ujian yg menimpa kita, ujian yg x dapat kita tanggung

anasolehah_7 berkata...

Salam ya akhi,

syukron for the entry. Nice one:)

Ahmad Zulfahmi berkata...

Izhar-
Tawakkal kita kepada Allah..

kalaulah hidup ini hanya bermatlamatkan dunia semata,dah lama kita kecewa dan memberontak atas ketidakadilan ini..

Tapi tdak,kita ada sebaik-baik ganjaran dariNya,SYURGA..

Ahmad Zulfahmi berkata...

Anasolehah_7-
Salam ukhti...
Sama2..
Saling menasihati,ada masa masing2 untuk diuji..

My turn now.Hehe