Ahad, 13 Jun 2010

Perempuan : Antara Sebaik Perhiasan dan Seburuk Fitnah..




Suatu ketika, seorang sahabat yang rapat dengan saya menghubungi melalui Facebook. Seorang yang bagi saya dan sahabat-sahabat lain adalah seorang lelaki yang cekal, hatinya sangat sensitif dengan kemaksiatan.

Ana sebenarnya memendam perasaan..

Kadang-kadang ana nak je cakap kat dia supaya dia tak menaruh harapan kepada ana..

Tapi tak sampai hati sebab ana pun masih ada perasaan..

Sekarang ni ana mujahadah jer mi,tundukkn pandangan,banyakkan puasa,kurang bercakap..

Tapi kan mi,ini kadang-kadang menganggu ana..

Ana berdoa kalau dia ni dah fitnah bagi ana,minta Allah jauhkan ana darinya,tapi kalau tak,ana minta Allah mudah kan urusan



Suatu ketika yang lain, saya menghadiri usrah mingguan di rumah naqib kami. Alang-alang pulang dari bertemu doktor pembimbing skripsi di Bandung, saya terus menghalakan langkah ke rumahnya. Hujan gerimis malahan.

Jeda waktu masih lama. Sambil menunggu kehadiran sahabat-sahabat yang lain, saya membelek-belek beberapa halaman dari Kitabullah. Datang sang naqib dengan anak buahnya. Kami berkenalan sejenak.

Kenapa ya sering terasa rindu, mahu SMS dan sebagainya kang(panggilan abang orang Sunda)?

Terasa sudah sampai masanya mahu mengkhitbahnya, tetapi saya masih belum cukup sedia!

Sulit kang, mahu melupakannya!

Harus kuat perjuangannya!


Rupa-rupanya juga masalah peribadi yang sama. Saya hanya mendengar perbualan mereka sambil tersenyum. Pertama kali, saya menjadi orang ketiga perbualan. Seringnya, saya terlibat dengan perbualan aktif..

Mungkin inilah masanya saya menggunakan hikmah dianugerahkan Ilahi dengan sepasang telinga dan hanya satu mulut. Lebihkan mendengar dari berbicara!

Gurat resah sang teman diselang-selikan dengan nasihat dan mutiara hikmah dari sang naqib. Orang yang sudah diijabkabulkan secara halal, pandangan empatinya lebih berjiwa memahami. Orang bujang hanya bercakap atas landasan teori dan pengalaman orang.Biarkan yang ahli berkata-kata.

Semoga terus kuat sahabatku!!


Seindah Perhiasan Dunia..

Masih lagi tertancap kejap di ingatan hadis riwayat Muslim ini. Sewaktu di INTEC, dalam 5 tahun lepas, hadis ini terus melekat di papan putih rumah penginapan kami. Hampir setengah tahun dibiarkan tanpa ada yang mengusik.

" Dunia itu perhiasan. Dan seindah perhiasan dunia adalah wanita solehah!!"

Mungkin anak-anak muda penghujung belasan tahun, sedang mabuk dengan lagu-lagu dendangan In-Team dan Unic. Sungguh melenakan.

Kalau dilihat dari fitrahnya, Alhamdulillah, jalannya sudah tepat dan benar. Cuma tepat dan benar itu bukanlah suatu yang jelas. Banyak cara menghalakan jalan fitrah itu , tersadung dengan bisikan syahwat dosa sang syaitan.

Exist punya Jesnita, Julia, Siti.

Search dan Wings punya Isabella, Rashidah.

Dan nama-nama lain, Rabiah, Farhana, Ana, Seri.

Semuanya memuja insan bernama perempuan.Puja dan puji itu tidak semuanya salah, cuma apabila rentak dan arena dendangan lagu sering mengumandangkan cinta kepada perempuan, sedikit sebanyak ianya menanam bibit-bibit nafsu di dalamnya.

Kadang-kadang, tanpa disengajakan atau memang sengaja di hati, kita mampu melantunkan bait demi bait lirik nyanyian ini, secara spontan.


Seawal-awal Fitnah..


Orang berkata,

" Di sebalik kejayaan seorang lelaki, ada seorang perempuan di sebaliknya!!"

Ada benarnya.

Rasulullah punya isteri tersayang Khadijah, Ali memiliki hawa solehah Fatimah, Tuk Guru Nik Aziz ada pendamping setia Datin Sabariah.

Tetapi jangan dilupakan, anak hawa juga merupakan mercu kejatuhan seorang lelaki, fitnah yang mampu meruntuhkan gunung. Fitnah itulah maksudnya ujian, dugaan, bala dan sebagainya.

Napoleon Bonaparte kalah dengan perempuan.

Tiger Woods menikus..

John Terry dilepaskan dari kapten England.

Bill Clinton, sampai sekarang manusia masih mengingatinya dengan Monica Lewinsky, hatta sudah bercerai dengan mantan isterinya, Hillary..


" Sesungguhnya seawal-awal fitnah pada Bani Israil adalah pada perempuan!"


Hadis Muslim ini bercerita tentang kejatuhan Bani Israel, perempuan sumbernya.

Tiada yang salah tentang itu.



Kepada Perempuan, Anda Punya Dua Alam..

Baik pun boleh, buruk pun boleh.

Tergantung mana yang suka dek citarasa hati.

Pilihannya tergantung mana satu yang akan menjadi jalan pilihan.

Adalah sesuatu yang susah lagi payah, jika sesuatu keputusan adalah di luar jangkauan tangan kita. Kita hanya mampu berfikir secara positif atau negatif terhadap keputusan di luar kehendak kita.

Adalah sesuatu yang lebih mudah lagi menyenangkan, jika sesuatu keputusan adalah dalam radar bikinan mutlak kita sendiri. Kita menentukannya..

Perempuan baik , mahukan pendamping yang baik.

Perempuan yang kurang baik, juga mahu pendamping yang baik.

Perempuan yang jahat, jauh di penjuru hatinya, dia tetap mahukan seorang lelaki yang baik, mahu mengajarkannya solat dan puasa, menerangi hidupnya dengan lantera kebaikan.

Bergeraklah menuju kebaikan, saudaraku hawa-hawa sekalian, nescaya yang baik bergerak juga menuju anda.



Kepada Lelaki, Anda Mahu 'Alam' Yang Mana?


Pilihan di tangan kita, kita yang menentukannya.

Saya percaya, dalam banyak keadaan, lelaki adalah orang yang memegang kendalinya, pemegang 'remote control'nya..

Perempuan tidak akan memulakan adegan dosa, kecuali apabila lelaki-lelaki sial, meleburkan benteng malu seorang anak hawa. Anda menguji diri sendiri, dengan merosakkan seorang anak hawa yang baik, bergelumang dosa dengannya.Tahankah diri dengan panas api dunia sebelum api akhirat sana?

Seandainya ada episod Zulaikha dalam diari hidup seorang lelaki, kendalinya tetap di tangan sang lelaki. Mahu jadi perwira, menancapkan kebal iman di dada bak Yusuf, ataupun lembik terkulai, dinodai nafsu liar oleh kebejatan perempuan seperti isteri Nuh dan Lut..

Pilihan di tangan kita, seorang lelaki..

Kepada dua sahabat saya di atas, kendalinya di tangan anda. Mahu yang baik, atau mahu mencuba yang buruk.

Kadang-kadang, jalan kepada kebaikan itu bak mendaki gunung. Penat, letih dan seakan-akan sudah mahu kecewa dan berputus asa. Akan tetapi, di sebalik kesusahan itu, nescaya ada kebaikan yang menunggu lagi tersirat. Hanya yang kuat dan tidak pernah kenal erti putus asa yang akan berjaya sampai ke puncak.

Huruf condong
Begitu juga bab perempuan.

Tuhan menguji untuk melihat kemampuan kita. Membiarkan segenap potensi sabar dan taat kepadaNya. Ya payah dan susah..

Tetapi Tuhan Maha Mengetahui, isi yang tersirat di belakang, ganjaran yang bakal ditempa dan segalanya..

" Sesiapa yang Allah mengehendaki baginya kebaikan, nescaya dia akan duji."


Kan kita makhluk bersifat hamba. Kan hamba itu resminya diuji.

Semoga berjaya..



p/s :

1) Khas ditulis untuk sahabat yang meminta motivasi.Saya tidak berapa pandai, ini sahajalah yang mampu.Peace :-)




6 ulasan:

dr.illy berkata...

ah terkena...susah payah..
kene cuba jugak la beb!usaha!! usaha!!

timekaseh atas artikel.

Ahmad Zulfahmi berkata...

dr Illy~

Cuba lagi dr Illy. Ajak satu Caspel cuba.Hehe

Ahmad Akmal berkata...

lelaki pegang kendali ek..

besarnye amanah..

EdAlia berkata...

Salam,
Mahukan yang baik itukan fitrah manusia. Tapi harus mengubah dari dalam diri sendiri dahulu.
Alhamdulillah, terima kasih mengingatkan..
Mari sama-sama usaha! =)

Ahmad Zulfahmi berkata...

Ahmad Akmal~

Sebab tu lelaki perlu ada ego positif.Lelaki xkan kalah dengan pujuk rayu setan :-)

Ahmad Zulfahmi berkata...

Edalia~

Salam..

Chaiyok2!!

:-)