Ahad, 21 Mac 2010

Bingkisan Ahmad Yasin Buat Sang Bilis..



Seringkali dalam kehidupan seharian, ada bencana datang bertandang, ada ujian datang mengetuk tangkai hati. Acap kali apabila bebanan itu melampaui kapasiti hati dan perasaan, semangat sang bilis ini akan turun mendadak, sanubari akan rebah dilanda kecewa dan duka..


Banyak ketika, untuk menerobos tembok kecewa dan bangun menentang duka, sang bilis punya cara istimewa, tersendiri untuk menaikkan darah semangat.Ya, sang bilis suka bermonolog..Bercakap sendirian, melayan jiwa nan robek.Kadang-kadang, sahabat-sahabat yang rapat pasti tersenyum simpul, melihat adegan monolog diri yang dizahirkan oleh luahan kata di mulut..


Mencabar diri, membandingkan dengan pencapaian orang yang diidolakan, ternyata menggoncangkan penikus sang hati agar menjadi lebih perwira sifatnya..



Syeikh Ahmad Yassin..


Sewaktu zaman persediaan di INTEC, Shah Alam, artikel berjaya sang bilis prokdusikan, buat kali pertama dalam sejarah hidup peribadi , dalam majalah Whisper of Wisdom (WOW), terbitan Proffesional Students Society (PSC). Nukilan sulung untuk terbitan umum, ketika umur pada detik itu di penghujung umur belasan tahun..

Tajuknya " Semangat Syeikh Ahmad Yassin Untukmu"...


Artikel biasa, tetapi besar maknanya buat diri anak muda sang bilis ini..


Ya , Ahmad Yassin namanya, Bapa Intifadah Palestin, simbol perjuangan penduduk Palestin khasnya..


Ghalibnya, seorang sosok yang menggetarkan kekuasaan rejim Zionis, pada pandangan manusiawi kita, kemungkinan besar adalah seorang yang gagah perkasa, hebat orasinya, gah langkahan tapak kakinya.Persis salinan fotokopi pejuang versi Hamzah, sang Singa Allah..


Namun, jejak realitinya tidak sebegitu. Pejuang itu, sang simbol kegagahan, adalah seorang yang lumpuh, terpapah dek kerusi roda, bicaranya kurang jelas, deria pendengarannya kabur, dan jelingan matanya tidak mampu secara utuh mengidentifikasikan siapa gerangan si lawan bicara. Semata-mata kerana impak penderaan fizikal selama berkhalwat di dalam penjara Zionis, itu habuannya..

Seandainya pakej dhaif di atas milik seorang insan biasa , nescaya dia hanya mampu berfantasi mahu menggoyahkan Zionis celaka, dengan kemampuan diri yang sangat terbatas. Bagaikan mimpi sang kudung ingin bersarung cincin..Apatah lagi, hukum bagi yang cacat dan tidak mampu ,tidaklah WAJIB berjuang di medanNya.. Tetapi tidak begitu lagaknya oleh Bapa Intifhadah ini..


Orang kata, hanya jauhari yang mampu mengenal manikam, manakah kaca manakah permata..


Hanya Allah, sang pemilik alam, si ' jauhari' yang terbaik memilih siapakah pejuang, jundullah, pilihanNya.Dia paling mengetahui mana satukah hambaNya yang paling layak kualifikasinya.


Ternyata, gagah berani, ucapan membara berapi bukanlah segala-galanya..


Ahmad Yassin adalah bukti, dalil yang pernah hidup, bersaksikan bumi luas milik Tuhan ini..Aura kekuatannya adalah pada semangat, keberanian dirinya yang luar biasa..


Al-Quran adalah wirid harian. Tinta Ilahi adalah peneman paling setia sewaktu berada di dalam kepekatan gelapnya penjara..



Sahabat-sahabat akrabnya terkesan dek semangatnya.Anak-anak muda Palestin datang berlutut, memimpikan redha dan restu untuk berjuang olehnya..Dahinya dicium, badannya dipeluk mesra lagi hangat. Mengalir ruh semangat ke dalam jiwa-jiwa yang masih hijau.Aroma jihad berkumandang ke udara, menjadi slogan pamungkas dalam melayari samudera kehidupan..


Walaupun suaranya tiadalah sesedap penyanyi di kaca televisyen, bak langit dengan bumi, tetapi tetap sentiasa komentar-komentar waja berani olehnya muncul di khalayak, bukan sekadar di Palestin, tetapi ke seantero dunia..



Warga Al-Quds sebagai saksi di depan mata, pemuda di Indonesia menggelegak jiwa, jejaka di bumi Malaysia terbakar raga jiwa, syabab fityah di belahan bumi Arab bersiap sedia berdada telanjang memikul senjata..Semua kerana orasi tidak seberapa oleh gerangan tua bernama Ahmad Yassin..





6 Tahun Silam...



Tatkala dalam sejahtera bayu pupuk sang subuh hari, 22 Mac 2004, usai Subuh berjemaah, sang berkerusi roda dijemput mengadap Ilahi. Untuk seorang tua, lemah tidak berdaya, helikopter penggempur Apatche dipanggil untuk menggalas tugas keji..

Takdir Allah lebih mengatasi segala yang lain.

Cebisan-cebisan daging merah bertebaran ke serata, kerusi roda remuk tidak bermaya..Suara Allahuakbar bergema.Sahut-sahutan antara warga, mengenalpasti siapakah mangsa..

Warga Al-Aqsa meratap hiba, ibarat dunia tersimbah neraka. Pemuda di Indonesia senyap tertunduk, menahan esak mata, jejaka di bumi Malaysia hatinya perit menderita bak matinya bonda tercinta,syabab fityah di belahan bumi Arab terkesima melongo, menderita mati punca..

Seluruh dunia berkabung duka, langit menangisi, bumi bermuram durja..




" Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin dirinya, hartanya, dengan ganjaran SYURGA. Mereka berperang di jalan Allah, ada yang membunuh dan ada yang terbunuh..JanjiNya pasti haqq.."

At-Taubah (9:111)


Sejahtera buatmu As Syahid..


Buat Kita...


Ini kisah Ahmad Yasin, kisah dia dan dunianya..

Silakan bertanya pada diri.Apa peranan kita?

Lihatlah para pemuda harapan bangsa. Bercakap gaya ayam jantan bertaji, berkokok berdegar-degar..Tetapi kosong...

Pemuda lembik ,longlai..

Dengan perempuan sudah kalah. Bak lembu dicucuk hidung, menjadi hamba perempuan, membuntuti ke mana-mana sesuka rasa..Bukan halal lagi bagimu, jadi usah membodohkan diri...

Pemuda pondan, 'sotong'..

Mulut berani bicara, kalimah-kalimah Ilahi mainan di bibir..Usah bicara soal perjuangan seandainya kehangatan selimut dini hari tidak mampu anda ketepikan untuk bangun menghadapNya..Di manakah Subuh anda? Berjemaah di masjidkah? Atau bak gajah dinosaur saiznya?

Pemuda kecut ,penakut..

Anak-anak didik asuhan tarbiyah as Syahid, bercakap soal jihad dan syahid, pembebasan Al-Aqsa modal bual bicara..Pemuda kita lumpuh hampir mati, bercakap soal game, bola sepak, fesyen dan hiburan semata-mata, ibarat hidup dunia sejati.Biusan hedonisme membekas jauh ke dalam sanubari..

Dakwat emas sejarah telah mencatatkan kisah seorang Ahmad Yasin dalam lembarannya.Tempoh masanya di atas muka bumi ini telah sampai ke penghujungnya 6 tahun silam...

Kematian itu pasti, kita tidak akan mampu memilih tempat dan waktu, tetapi satu yang mampu menjadi pilihan adalah bagaimanakah caranya kita mahu mati. Mati katak yang sia-sia, ataupun mati bangga disambut Ilahi, demi sebuah kebenaran? Tepuk dada tanyalah hati..


Monolog sang bilis....

" Tak malu ke kat dia!!!Ujian sikit, hati sakit perit, pun dah down nak mati..Macam mana nak berjumpa dengannya nanti?"

" Berkerusi roda, lumpuh, bercakap dah tak berapa nak betul, mata dah tak elok..Malu la wei kat dia.Semangat, semangat, Allahuakbar!!!"


Monolog anda pula??






Perhatilah, telitilah ratapan mereka di bumi sana, bumi Al-Aqsa yang dicintai..






4 ulasan:

nicemedicine berkata...

artikel yang menyedarkan ana..
ana terpaku dengan kata-kata max.
Sesungguhnya cinta WAHN itu sunnguh kuat.
Adakala ana tewas dan terlena..
Ana harap akan ada sorang teman yang menyedarkan ana andai ana terleka.

Ahmad Zulfahmi berkata...

Nicemedicine~

Artikel ini direflekskan kepada diri sendiri..

kalau ada yang tersedar disebabkan ana,alhamdulillah syukur kepadaNya :-)

Syuhadah berkata...

assalamualaikum..
22 mac 2004..
perginya pejuang Palestin,Syeikh Ahmad Yasin..
menemui Ya Rabb...
perginya bukan untuk ditangisi ats dasar simpati kerana perginya dgn bangganya..kerana syahid di jalan ALlah..
tetapi tangisi diri sendri yg lemah diserang perang pemikiran..
kelemahan fizikal bukan alasan.. bukan juga penghalang buat si pencinta syuhada untuk terus memperjuangkan akidah Islam..

Lemahnya diri ini jika dibandingkan tetapi akan dijadikan penguat semngt meneruskan perjuangan..Allahhu Akhbar!!

Ahmad Zulfahmi berkata...

Syuhadah~

Waalaikumussalam..

Sudah tiada kata penambah rasa..

Siiru ala barakatillah ukhti ;)