Isnin, 11 Januari 2010

~Mulainya Tapak Perubahan Oleh Diri Sendiri~







Tidak ada yang boleh menggaru gatal kulitmu..


Sama seperti kuku tanganmu sendiri..


Sebab itu buatlah olehmu sendiri..


Segala kerja tanggungan dirimu...

~Syair Arab~





Seantero Tanah Melayu mengenali Zainal Abidin Ahmad sebagai pejuang bahasa, juga seorang negarawan terbilang..

Tetapi mungkin jarang yang mengaitkan Zainal Abidin Ahmad atau lebih masyhur sebagai Zaaba,turut mempelopori bidang keagamaan..

Di sini,mahu berkongsi sedikit buah fikirannya..




Perangai Bergantung Pada Diri Sendiri

Nama judul buku karangan Zaaba.Asal mausul dari beberapa buah risalah yang kemudiannya dijadikan sebagai satu manuskrip lengkap lantas dibukukan..

Zaaba mengkritik dasar pegangan sikap orang Melayu dalam penulisannya sehingga buku ini tidak diterbitkan sehinggalah Zaaba sendiri lama sudah meninggalkan dunia ini..

Tujuannya satu,

"Membetulkan Perangai"

Sikap orang Melayu dalam menilai dunia dan akhirat dikritisi secara tuntas...



Di Dunia..


"Misalnya,jika mahu memasukkan anak-anak ke sekolah,maka sentiasalah mereka mahu mendapat 'free'(secara percuma), atau mereka berharap kerajaan akan memberi 'scholarship'(biasiswa) kepada anak itu.."


"Jika tiada biasiswa,tiadalah upaya mereka membelanjainya,kerana mereka miskin dan sentiasa mengaku miskin dan mengaku tidak pandai berusaha dan tidak pandai mencari wang sendiri atau berjimat-jimatmengumpulkannya untuk membelanjai sendiri anak-anak itu ke sekolah.Sebab itu, "Tolonglah"...."


Akhirat..

"Tiap-tiap orang diwajibkan beramal dan beribadat sendiri dengan usaha dan tenaganya-tidak pernah disuruh ia mengira dirinya itu mesti bergantung kepada doa orang sahaja atau kepada fidyah penebus yang dibuatkan orang sahaja bagi mendapatkan kejayaan dan keselamatannya di akhirat kelak!"


"Tuhan tiada pernah menyuruh kita mesti berharap kepada sedekah tahlil dan bacaan-bacaan Qul Huwa Allah dari orang apabila mati kelak!!..."


Lebih Baik Susah Dari Berubah..


"Benda yang lebih susah dari susah adalah berubah"ujar Ustaz Hasrizal Jamil dalam wawancara beliau dalam Malaysia Hari Ini (MHI) sempena dengan tahun baru hijrah..

Untuk berubah memang susah..

Manusia boleh dipaksa,dimarahi,disuruh untuk berubah,tetapi kemahuan untuk berubah adalah hak mutlak individu..

Kita tidak akan mampu memaksa kuda,lembu meminum air walaupun sudah sehabis daya diheret ke anak sungai.Itu pilihan mereka.Antara mahu dan tidak...

Jika kemahuan sudah bertunas,kemahuan itu harus dibajai dengan keazaman seteguh waja.Perubahan adalah suatu proses,dan proses memerlukan masa..

Proses tidak akan berjaya andainya dijalankan sekerat jalan dan tidak dilakukan secara bersungguh-sungguh.Di sinilah tekad dan azam yang kuat berperanan secara aktif..

Hangat-hangat tahi ayam,hangatnya tidak berkekalan..


Belajar..

Sebagai contoh ringkas,belajar umpamanya..

Seringkali semangat azam untuk belajar bersungguh-sungguh dilontarkan.Nilai A mahu digapai sebanyak mungkin..

Tetapi tetap juga ucapan semangat itu hanya tinggal ucapan.Belajar tetap main-main,masih di penghujung waktu,cuma berharap nasib menyebelahinya..

Dan berdoa pada Tuhan pohon kejayaan jatuh ke ribaan.

Tidak sesenang itu..


Mahu Berubah?

Jika diri-diri kita mahu berubah,dari jahat menjadi baik,dan dari baik menjadi lebih baik,tidak dapat tidak, ianya mesti datang dari dalam diri kita sendiri..

"Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah sesuatu kaum sehingga mereka mengubah diri mereka sendiri"

Surah Ar-Raadu : 12


Tanam kemahuan yang jitu,bekali dengan azam yang padu lagi kukuh dan berdoa dan berserahlah kepada Tuhan..

Dan sama-sama kita ingatkan diri kita dalam menapaki liku-liku perubahan,ianya tidak sesenang lafaz yang diucapkan.Pasti akan ada ujian,dan di sini kesabaran dan disiplin diri memainkan peranan yang sangat penting..

Pesan Rasulullah,

"Sesiapa yang dikehendaki olehNya kebaikan,nescaya dia akan diuji"


Selamat melayari bahtera perubahan buat diri dan teman-teman..



Nota :

1) Artikel ini untuk diri sendiri,sebagai saksi bahawa sang diri mahu untuk berubah.Semoga berjaya..

2)Buku ini terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka,dan boleh didapati dengan harga RM 5.50.Saya membelinya di ibu pejabat DBP Kota Bharu dengan harga RM 4.95,setelah diskaun 5%..

3) Mahu menjadi hebat, belajarlah dari orang-orang yang hebat ;-)

2 ulasan:

Syuhadah berkata...

semoga berjaya dalam arus perubahan..
truskan berfikir dan berkarya..
nice post~

p/s = pemnt2 bku yg hasil karya sastera tinggi nie indah bahasanye.. =)

Ahmad Zulfahmi berkata...

Syuhadah-

Terima kasih atas doanya..

Mohon tunjuk ajar ye ;-)