Khamis, 1 Januari 2009

Demimu Ikhwati...



Aku merintih,
Aku menangis…
Tiada kata mampu kulafazkan…
Hati ini bagai dihiris sembilu..
Pedihnya tidak terkata..
Air mataku tidak sama dengan air mata mereka..
Aku tidak berjaya..
Sedih..
Hatta keluar air mata darah sekalipun..
Tetap aku tidak berdaya..
Mata hanya mampu melihat..
Telinga hanya mampu mendengar..
Jeritan itu milik adik-adikku..
Tangisan itu punya ibuku..
Darah itu………………
…………………

Hati ini berduka..
Sangat sayu..
Siapa kita dengan mereka..
Manusia sesama manusia semata??
Lebih dari itu..
Mereka saudara kita..
Darah daging kita..
Ibu dan ayah kita..
Adik-adik kita..

Tidak sanggup kupandang kaca TV..
Tanah airmu dibedil..
Engkau bermandi derita..

Teman-temanku..
Bicara hati yang lemah ini..
Jangan sesekali kita pinggirkan mereka..
Jangan sesekali kita kenyang tanpa mereka..
Jangan sesekali kita nyenyak tanpa mereka..
Jangan sesekali mampu untuk berhibur tanpa mereka..

Ya Allah,
Kutulis warkah ini…
Jemariku bergetar hiba..
Manik air mata menyoroti pipiku..
Aku tak mampu Ya Allah..
Bacul benar diri ini Ya Allah..
Sekadar di sini..
Memerhati..
Masih mampu kenyang Ya Allah..
Terus mampu tidur Ya Allah..
Mahu sahaja aku mati bersama mereka Ya Allah..
Dari hidup bernyawa tetapi dipalit hina Ya Allah..

Ya Allah..
Aku memohon padaMu..
Dengan kekuasaanMu..
Dengan kekuatanMu..
Dengan kemegahanMu…
Berikanlah Ya Allah..
Berikanlah pertolongan kepada hambaMu..
HambaMu yang ditindas Ya Allah..
HambaMu yang sentiasa sujud kepadaMu Ya Allah..
HambaMu yang pasrah kepadaMu..
HambaMu di Palestin Ya Allah…

Ya Rahman,Ya Rahim…
Juga Ya Allah..
HambaMu yang lemah,hina ini Ya Allah..
Aku merintih..
Aku merayu…
Aku menangis..
PadaMu Ya Allah..
Engkau berikanlah aku kekuatan..
Sesuai kesanggupanku Ya Allah..
Jika doaku,meringankan mereka..
Kupohon doaku dikabulkan..
Jika bicaraku,meyedarkan yang lena..
Kupohon bicaraku ikhlas menusuk kalbu..
Jika tulisanku,membangkit yang alpa..
Kupohon jemariku tabah berkata-kata..

Tidak lain,tidak bukan Ya Allah..
Kerana Aku dan mereka adalah…
Jiwa yang satu..
Badan yang satu..
Selamanya tidak dapat dipisahkan..
Mereka sakit..
Aku turut bermuram durja..


Wahai Tuhan Muhammad..
Serata alam Engkau disembah..
Jangan Ya Allah,Engkau biarkan mereka..
Yang menyembah Engkau terus digilis derita..
Allahuakbar..
Agar namaMu terus mekar..
Di bibir dan hati mereka..
Jangan Ya Allah,Engkau biarkan mereka..
Yang sujud padaMu,terus dicengkam binasa..

Di sini..
Aku istytiharkan..
Aku musuhmu wahai Zionis durjana..
Saat ini,hari ini..
Sampai nyawa meninggalkan badan..
Aku musuhmu..
Antum a’da’i...
Datang kesini..
Aku juga musuhmu..
Akan kulawan segala seranganmu.
Bacul engkau menindas yang lemah..
Akn kuterus tebarkan Al-Quran dan Sunnah..
Akan kuterus segarkan dinul Muhammad..
Islam akan mekar mewangi..
Janji Yang Esa pasti benar..

Khaibar Khaibar Ya Yahud..
Jaishu Muhammad saufa ya’ud..
Ingatlah Khaibar wahai Yahudi..
Tentera Muhammad pasti kembali..
Allahuakbar..
Allahuakbar..
Allahuakbar…

Oleh,
Max Fityatulkahfi
1356,1 Januari 2009…



1 ulasan:

BADAR SBPI Sabak Bernam berkata...

assalamualaikum,hebat saudara ni, bisa mengekspresi penderitaan palestin dalam bentuk puisi...jemput ziarah ke blog kami...