Khamis, 29 Oktober 2009

Hadiah Dari Batang Melaka



Kubur...


Tempat manusia yang telah menghabiskan riwayat hidup di atas permukaan bumi ini, disemadikan abadi..


Setiap manusia pastikan merasakan detiknya mati.Janji Ilahi,dimekarkan dalam kalam Qurani.Pasti..


Manusia sering merasakan hidupnya masih lama.Usiaya masih dini..Punya banyak kesempatan lagi untuk bertaubat atas segala kesalahan dan maksiat kepada Tuhan..


Kerana sering lupa bahawa mati itu pasti,tanpa ada indikasi rasmi bilakah detiknya bagi setiap individu..


Sekarang?


Esok?


Lusa??


Bulan depan?


20 tahun lagi?


Hanya Dia mampu menjawabnya..



...........................................................................................



Sewaktu cuti semester kelmarin,ketika sibuk berpusing satu Malaysia,saya dianugerahkan hadiah yang cukup menginsafkan..

Dari Batang Melaka.

Saya berkenalan dengan seorang lelaki yang sebaya dengan saya.Namanya Muhammad Khidir.23 tahun..

Senyap je orangnya.Namanya pun saya kenali melalui keluarganya yang terdekat.Langsung dia tidak bersuara sewaktu saya dan seorang sahabat menziarahi rumahnya..

Lautan manusia mengunjungi rumahnya.Tetap Khidir membisu.Senyap menikus..

Saya memandangnya dengan perasaan sedih dan kasihan.Saya pun sebaya dengannya tetapi tidaklah perangai saya sesenyap dia..

Mungkin dirinya penuh permasalahan.Wajah ibu,adik-beradiknya kusam..Sesekali menangis sang ibu tanpa sedar..

Mereka ada masalah..

Setelah disiasat,punca durja rupanya dimainkan oleh Khidir sendiri.

Dia kemalangan sewaktu menunggang motorsikal.Belum berkahwin,harapan ibu dan adik..

Anak muda yang penuh tenaga,sandaran tercinta..

Khidir terbujur kaku di tengah gelanggang rumah..

Putih bersih pakaiannya,litup,terlentang tidur.

Penuh isi rumah,jemaah bersolat 4 takbir..

Khidir hanya mampu melihat..

Badannya diusung perlahan meninggalkan rumah kediaman..

Meninggalkan ibu,meninggalkan adik.

Saya hanya mampu mengekori dengan mata sambil mengiringkan doa kesejahteraan padanya.Pertemuan pertama kami adalah pertemuan terakhir di dunia ini.Pertemuan singkat tanpa bicara..

Khidir sudah melangsaikan tanggungjawabnya.

Saya masih belum selesai.

Saya berumur 23 tahun,belum berkahwin,harapan keluarga,persis seperti Khidir.Bayangan saya pasti sama dengan Khidir suatu ketika dahulu ketika dirinya masih lagi bernafas.Mahu punya isteri,ada anak,membahagiakan ibu bapa dan keluarga..

Tetapi apakan daya,ketentuan Ilahi itu melangkaui segalanya.

Saya dan Khidir punya rencana tetapi Allah sahaja yang menentukan.

Terima kasih saudaraku Khidir kerana pengajarannya.Moga dirimu ditempatkan bersama golongan ahli syurga..

Sehingga kita ketemu di sana....

1 ulasan:

Abu Huzaifah berkata...

Cukuplah mati sebagai peringatan buat mereka yang beriman...
Bukit Jalor da...bukan batang melaka..