Khamis, 17 September 2009

T.A.Q.W.A.







Alhamdulillah setelah lama benar jari-jemari ini merehatkan dirinya,Tuhan Yang Maha Kuasa akhirnya mengizinkannya bekerja kembali..

Banyak benda yang berlaku,banyak malang yang bertimpa,semuanya mengajar nilai sebuah ketakwaan dalam kehidupan seharian..

Bermulanya tahun keempat di Fakulti Kedoktoran Unpad disambut dengan penuh kesyukuran.Isu Malaysia-Indonesia yang mencapai suhu maksimum dalam beberapa waktu,kedatangan gempa bumi berskala 7.3 skala Richter,dan sambutan mahasiswa-mahasiswa baru ke bumi Jatinangor,semuanya memenatkan mental dan fizikal...

Kelelahan..


Mencari Erti Sebuah Taqwa..

Sering dalam Ramadan, yang hampir melabuhkan tirainya ini,kita dihidangkan dengan ayat-ayat tentang puasa dari Al-Baqarah 183-186..

"Puasalah agar kamu berTAQWA"

Begitu sedikit sebanyak sebab kita diwajibkan berpuasa pada Ramadan..

Sewaktu memulakan sesi tazkirah selepas solat tarawikh pada malam-malam pertama Ramadan di Cikuda,saya berbicara tentang taqwa ..

Bahasanya taqwa,adalah kita mengerjakan semua yang maaruf dan meninggalkan semua yang munkar..

Suatu saat Umar Al-Khattab ditanya perihal taqwa,lantas dianalogikannya.

"Taqwa itu ibarat kamu berjalan melalui suatu jalan lurus yang penuh dengan duri-duri yang tajam"

Begitu juga kita hidup di atas muka bumi milikNya,hati-hati kita dari melakukan yang munkar dan hanya mengerjakan yang maaruf,itulah jalannya TAQWA!!



Sanggup Tak??

Ini persoalan yag saya lontarkan pada diri sendiri dan sahabat-sahabat semua.

"Sanggup tak kita sewaktu tengah lapar dan dahaga,kita masuk dalam bilik air seorang diri dan minum 2,3 teguk air??"

Seia sekata..

Semua menggelengkan kepala..

"Batal puasa nanti,tak dapat pahala!!"

Perlahan keluar dari belahan mulut seorang teman.

Ya..

Kita tahu wujudNya Dia,memantau setiap perbuatan kita,dari bangkitnya tidur sehingga tidur kembali..

Kita tahu tangan yang meneguk air akan menjadi saksi mendakwa kita,'pecah amanah' di bulan puasa..

Kita yakin dan percaya pahala hanya ditentukan olehNya,berdasarkan kualiti puasa kita..

Ini IMAN kita!!!


Setelah Puasa....

Tetapi,kenapa setelah sebulan selesai sekolah Ramadan yang bertujuan menyemai benih TAQWA,kita seakan-akan tidak mengenal erti sebuah puasa....

Orang politik terus dengan 'suapan',walaupun penuh sebulan puasanya..

Makcik-makcik masih seronok membicarakan kebobrokan kawan,menjaja cerita sekeliling kampung..

Yang mabuk bercinta,terus seronok bergandingan tangan memadu asmaradana..

Mata sentiasa liar melihat mana-mana hawa berdahi licin 'catwalk' elok di hadapan...

Saya mempersoalkan diri saya sendiri!!

Di mana perginya TAQWA pada bulan Ramadan seandainya mata lagi masih meliar,bicara masih lagi kotor,hati masih lagi ber'I LOVE YOU' sewenang-wenangnya??

Di mana hilangnya janji saya kepadaNya sehari semalam bahawa hidup dan mati 'Lillahi Rabbil Alamin'??

Adakah diri ini sudah lupa bahawa kamu adalah seorang HAMBA semata??

Rugi benar puasa dengan lapar dan dahaga,kelelahan melampau dengan isu nan pelbagai,tetapi sebuah TAQWA tidak berjaya dimiliki!!


Doaku...

Moga TAQWA itu milik diriku dan teman-teman sekalian!!

Tiadalah TAQWA bahawa dialah sebaik-baik bekal..

Dengannya,kita memilih SYURGA atau NERAKA..

Silakan memilih saudaraku...







2 ulasan:

Dr Amad berkata...

selamat datang kembali ke dunia bloggers,,,hahaha

Ahmad Zulfahmi berkata...

Selamat2..hehe